Gaya Hidup

Laporan Amalan Dibentang Pada Hari Isnin Dan Khamis

Oleh Natirah Azira  •  8 Jan 2020  •  2 min baca

Seorang yang bergelar Muslim mempunyai peluang untuk menjadi seorang yang ‘baru’ setiap hari. Bayangkan jika hati disucikan dan amalan pula diperbaharui – dosa dan kejahatan diampunkan oleh Allah setiap hari.

Apakah caranya?

Iaitu dengan menunaikan solat khususnya pada dua waktu ini iaitu pada waktu pagi (Subuh) dan petang (Asar).

Seorang lelaki telah melakukan dosa lalu datang bertemu Nabi SAW. Apa nasihat Nabi SAW kepadanya?

“(Dan dirikanlah solat itu pada kedua tepi siang (pagi dan petang) dan pada bahagian permulaan daripada malam. Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk.”)

Sesungguhnya solat benar-benar dapat menghapuskan dosa!

Kedua-dua waktu tersebut (pagi dan petang) juga menyaksikan bahawa malaikat naik bertemu Allah membawa catatan amalan harian manusia – apa yang dilakukan kita pada waktu pagi, apa yang diucapkan kepada orang di sekeliling, apa yang dilakukan ketika di tengah keramaian, dan 1001 macam situasi lagi.

“Para malaikat malam dan malaikat siang silih berganti mendatangi kalian. Dan mereka berkumpul pada waktu solat Fajar (Subuh) dan Asar…”

Selain dari itu, amalan juga akan dibentangkan kepada Allah setiap minggu, iaitu pada setiap hari Isnin dan Khamis.

Daripada Abu Hurairah RA, bahawa Nabi SAW bersabda:

تُعْرَضُ الأَعْمَالُ يَوْمَ الِاثْنَيْنِ وَالخَمِيسِ، فَأُحِبُّ أَنْ يُعْرَضَ عَمَلِي وَأَنَا صَائِمٌ

Maksudnya: “Amalan dibentangkan pada hari Isnin dan Khamis, maka aku lebih suka amalanku dibentangkan ketika aku sedang berpuasa.” (Riwayat al-Tirmizi (747) – Imam al-Tirmizi menilai hadis ini sebagai hasan gharib)

Justeru kita dianjurkan untuk berpuasa pada hari Isnin dan Khamis kerana ia adalah hari yang istimewa di mana catatan amalan mingguan dibentangkan kepada Allah SWT.

Daripada Aisyah RA, berkata:

كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَحَرَّى صَوْمَ الِاثْنَيْنِ وَالخَمِيسِ

Maksudnya: “Adapun Nabi SAW sentiasa berpuasa pada hari Isnin dan Khamis.” (Riwayat al-Tirmizi (745)

Antara hikmah lain yang dapat dikutip daripada hal ini ialah – supaya kita menjadi seorang yang sentiasa berhati-hati. Sebagaimana kita tidak tahu amalan mana dinilai besar dan bermakna di sisi Allah, begitu juga mungkin ada perbuatan yang dinilai dosa dan membuat Allah murka. Oleh itu, wajar untuk kita terlebih dahulu menilai diri sendiri serta menghisab amalan yang dilakukan sebelum kita dihisab kelak.

Baca juga:
Malaikat Bertukar Syif Pada Dua Waktu Ini


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Natirah Azira

Natirah Azira

Beliau merupakan graduan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dalam bidang Al-Quran dan Sunnah. Sekarang sedang menyambung pengajian peringkat Ijazah Sarjana dalam bidang Psikologi di universiti yang sama. Seorang yang suka membaca pelbagai genre bahan bacaan terutama sejarah, sastera, motivasi dan psikologi.

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami