Ibadah

Zikir Ma’thurat Di Waktu Pagi – Bila Afdal Membacanya

Oleh Fizah Lee  •  30 Sep 2020  •  2 min baca

Banyak cara yang boleh dilakukan untuk kita mengingati Allah, bukan sekadar di dalam solat.

Sebab itu, ada banyak zikir sama ada dalam bentuk istighfar mahupun selawat yang diajar dan dianjurkan untuk dibaca dan betapa mudahnya cara untuk mengingati Allah adalah ia boleh dilakukan pada bila-bila masa.

Bahkan, Allah sendiri telah berfirman melalui kalamNya yang menyuruh agar hambaNya sentiasa berzikir baik di hati mahupun lisan bukan sekadar apabila tiba waktu solat sahaja.

وَاذْكُرِ اسْمَ رَبِّكَ بُكْرَةً وَأَصِيلًا

Mafhum: “Dan sebutlah dengan lidah atau dengan hati akan nama tuhanmu (di dalam dan di luar sembahyang), pada waktu pagi dan petang.” (Surah Al-Insan, 76:25)

Dan di antara zikir yang telah menjadi amalan para ulama sedari dulu ialah Al-Ma’thurat yang dibaca pada waktu pagi dan petang.

Ia merupakan himpunan doa dan zikir yang menjadi amalan Baginda SAW dan dibukukan oleh Imam Hassan Al-Banna.

Umum mengetahui ia sesuai dibaca pada waktu pagi dan petang. Namun, bilakah waktu yang terbaik untuk membacanya?

Ada beberapa perbahasan ulama mengenai hal ini, iaitu;

#1 – Terbit fajar sehingga terbit matahari secara sempurna – Pendapat ini dinyatakan oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, Ibnul Qayyim dan beberapa pendapat ulama lain lagi.

#2 – Terbit fajar sehingga waktu zawal – Waktu zawal juga dikenali sebagai waktu Istiwa, iaitu waktu ketika matahari berada tegak di atas kepala.

Pendapat ini dinyatakan oleh Al-Lajnah ad-Daimah melalui fatwanya dan dipersetujui oleh Syaikh Muhammad bin Sholeh Ali ‘Utsaimin.

#3 – Terbit fajar sehingga matahari tenggelam – Ibnul Jazari berpendapat bahawa boleh membaca zikir ini sehingga matahari tenggelam.

Adapun, pendapat pertama adalah yang dipersetujui dan lebih afdal untuk diamalkan. Hal ini juga ada disebut dalam beberapa kitab lain oleh pandangan ulama seperti Fatawa Asy-Syabakah al-Islamiyyah;

Maksud: “Waktu pagi dimulai semenjak pertengahan hujung dari waktu malam dan waktu yang afdal untuk zikir pagi adalah setelah solat Subuh sehingga terbitnya matahari secara sempurna.” (Asy-Syabakah Al-Islamiyyah: 10/1161)

Kesimpulan

Waktu pagi adalah waktu yang sangat segar untuk melakukan apa-apa aktiviti dan juga waktu terbaik untuk mengamalkan zikir atau berdoa.

Waktunya juga sangat luas, jadi apabila punya kesempatan, perbanyakkanlah zikir dan doa kepada Allah.

Wallahu a’alam.

Rujukan:
Rumaysho.com


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Fizah Lee

Merupakan seorang graduan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dalam bidang Bahasa Melayu untuk Komunikasi Antarabangsa. Seorang yang suka membaca bahan bacaan dalam bidang sejarah dan motivasi

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami