Keluarga

Status Hadis – Rasulullah Berbangga Dengan Umatnya Yang Ramai

Oleh Fizah Lee  •  16 Nov 2020  •  2 min baca

Kita sering dengar bahawa mempunyai anak dan keturunan yang ramai merupakan salah satu asbab kepada bertambahnya rezeki dalam sesebuah institusi kekeluargaan.

Anak itu adalah rezeki dan melaluinya akan datang pula rezeki-rezeki yang lain. Namun, ia bukanlah bermaksud tiada perancangan kekeluargaan yang perlu dilakukan sehingga kelak akan adanya isu anak-anak terabai atau munculnya masalah keluarga yang lebih besar.

Semua itu hendaklah dilakukan dengan bijaksana agar keharmonian keluarga boleh dikekalkan.

Ada sebuah hadis yang menyebut bahawa Baginda SAW berbangga dengan umatnya yang mempunyai anak dan keturunan yang ramai.

Dari Ma’qil bin Yasar, ia berkata bahawa ada seseorang yang menemui Nabi SAW, dia mengatakan perasaannya yang benar-benar mencintai seorang wanita dan wanita tersebut mempunyai garis keturunan yang baik dan berparas cantik, namun sayangnya ia tidak boleh memiliki keturunan. Lalu, dia bertanya: “Adakah aku boleh menikahinya?”

Baginda menjawab: “Tidak boleh.”

Kemudian, pada hari yang lain pula beliau telah datang kepada Rasulullah lagi dan bertanya mengenai perkara tersebut. Namun, jawapan sama yang dikeluarkan oleh Baginda SAW.

Kemudian, kali ketiga lelaki itu telah datang kepada Baginda SAW sekali lagi dan bertanya perihal yang sama. Rasulullah menjawab:

Maksud: “Nikahilah kamu wanita yang penyayang, subur kerana aku merasa bangga dengan memiliki umat yang banyak.” (Hadis Riwayat Abu Daud, no. 2050)

Hadis ini dinilai sahih kerana mempunyai sanad yang thiqah (dipercayai dan kuat). Syeikh Syu’aib Al-Qrnouth meninai hadis ini dengan memiliki sanad yang thiqah (kuat). Hadis ini juga dinilai sahih oleh Al-Hafizh Abu Thahir.

Ia menunjukkan bahawa Rasulullah SAW mengajurkan lelaki tersebut untuk berkahwin dengan wanita yang penyayang agar dapat menyayangi keluarganya dengan penuh kasih dan cinta.

Antara lain yang dilihat melalui hadis ini ialah anjuran untuk menikahi wanita yang subur agar boleh melahirkan ramai anak dan keturunan untuk umat Nabi Muhammad.

Walau bagaimanapun, tuntutan ini bukanlah bersifat wajib, ia adalah sebagai salah satu galakan kerana Baginda SAW amat berbangga melihat umatnya ramai di akhirat kelak.

Anak adalah rezeki dari Allah dan rezeki dari mereka juga akan datang dalam pelbagai bentuk, salah satunya adalah rezeki kebahagiaan rumah tangga.

Anak akan menjadi penguat kepada perkahwinan tersebut dan boleh membantu menambahkan keharmonian dan seri kepadanya.

Wallahu a’alam

Rujukan:
Rumaysho.com


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Fizah Lee

Merupakan seorang graduan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dalam bidang Bahasa Melayu untuk Komunikasi Antarabangsa. Seorang yang suka membaca bahan bacaan dalam bidang sejarah dan motivasi

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami