Ibadah

Sejarah Bacaan Kuat Dan Perlahan Dalam Solat

Oleh Natirah Azira  •  18 Dec 2019  •  2 min baca

Bacaan dalam sembahyang boleh dibahagikan kepada dua iaitu bacaan kuat (jahar) dan juga perlahan (israr).

Israr adalah bacaan secara perlahan dan hanya dapat didengar oleh dirinya sendiri, dan kadar israr sekurang-kurangnya ialah bunyi yang keluar daripada pergerakan lidah. Israr juga bermakna suara perlahan yang dapat didengar oleh orang disamping atau di sisi sahaja seperti suara orang berbisik. Suara jahar pula bermaksud mengeraskan suara, mengeluarkan suara yang tinggi, dan nyaring.

Seperti yang kita ketahui, bacaan kuat oleh imam dibaca ketika solat pada waktu malam iaitu Maghrib, Isyak dan juga Subuh. Manakala pada waktu solat Zohor dan Asar, bacaan ketika solat dibaca dengan perlahan oleh imam.

Sejarah Tentang Bacaan Kuat Dan Perlahan Ketika Solat

Bacaan kuat dan perlahan dalam solat ini sebenarnya bermula ketika awal perkembangan Islam. Ketika masih berada di Mekah, Rasulullah SAW pada mulanya membaca dengan kuat dalam semua sembahyang, dan pada masa itu orang-orang musyrikin Mekah menghina Allah dan juga baginda sendiri.

Justeru, ayat ini di bawah diturunkan:

“Katakanlah (wahai Muhammad): “Serulah nama ” Allah” atau nama “Ar-Rahman”, yang mana sahaja kamu serukan (dari kedua-dua nama itu adalah baik belaka); kerana Allah mempunyai banyak nama-nama yang baik serta mulia”. Dan janganlah engkau nyaringkan bacaan doa atau sembahyangmu, juga janganlah engkau perlahankannya, dan gunakanlah sahaja satu cara yang sederhana antara itu.”

Ayat di atas membawa pesanan kepada Nabi SAW supaya mengambil bacaan pertengahan, iaitu menjaharkan pada sebahagian waktu dan juga israr pada sebahagian waktu yang lain.

Pada waktu tertentu, Rasulullah SAW membaca perlahan bagi mengelakkan gangguan kaum musyrikin, dan pada waktu lain pula Rasulullah SAW membaca kuat supaya didengari oleh para sahabat.

Bacaan dikuatkan dalam sembahyang Maghrib, Isya’ dan Subuh kerana orang musyrikin akan makan pada waktu-waktu ini dan kemudiannya tidur.

Bacaan juga dikuatkan pada dua rakaat yang pertama bagi menimbulkan semangat kepada orang yang sedang bersembahyang pada waktu waktu malam. Sedangkan bacaan diperlahan pada waktu Zohor dan Asar untuk mengelakkan gangguan pada siang hari.

Sekalipun, pada masa sekarang tidak ada lagi gangguan seperti yang dialami oleh Nabi SAW dan para pengikut baginda saat awal penyebaran Islam, namun hal ini masih diteruskan sebagai satu sunnah.

Rujukan:
Ishar Dan Jahar Dalam Sembahyang


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Natirah Azira

Beliau merupakan graduan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dalam bidang Al-Quran dan Sunnah. Pernah mendalami bidang Psikologi selama dua tahun dan sekarang sedang menyambung pengajian peringkat Ijazah Sarjana dalam bidang Kaunseling di Universiti Sains Malaysia.

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami