Tokoh

Rasulullah SAW Mencintai Umatnya Walau Tidak Pernah Berjumpa

Oleh Nor Khairiah  •  20 Nov 2018  •  4 min baca

Bulan Rabiul awal merupakan bulan kelahiran Nabi Muhammad SAW. Pada tanggal 12 Rabiul awal (mengikut sebahagian pendapat), lahirlah seorang Nabi akhir zaman. Walaupun jarak diantara kita dengan hari kelahiran Nabi SAW berbeza lebih 1400 tahun, namun jarak bukanlah penghalang untuk kita sebagai ummatnya terus menzahirkan rasa sayang, cinta dan rindu terhadap Rasulullah SAW.

Dalam sebuah hadis, Rasulullah SAW bersabda,

“ Beruntunglah sesiapa yang melihatku lantas beriman kepadaku dan beruntunglah (diulang perkataan beruntung sebanyak 7 kali) sesiapa yang tidak pernah melihatku tetapi mereka tetap beriman kepadaku.” HR Bukhari

Yang dimaksudkan dalam hadis tersebut adalah kita semua. Umatnya yang tidak pernah mengenali baginda Nabi SAW. Tidak pernah melihat wajahnya, tidak pernah mendengar suaranya. Tidak pernah berjalan seiring dengannya.

Sejujurnya bukan mudah untuk mencintai orang yang tidak kita kenali. Namun, begitulah hikmah yang Allah tetapkan buat kita. Walaupun, tidak pernah melihat susuk tubuh atau wajah baginda Nabi SAW, tetapi jauh di dalam hati kita terasa betapa kita kenal dan rindu pada baginda hanya kerana dengan mentadabbur al Quran, juga daripada pembacaan sirah-sirah Nabi dan cerita para sahabat.

Nabi Muhammad SAW merupakan manusia agung yang berperibadi mulia. Buktinya, lihatlah bagaimana seorang pemuda seperti baginda SAW mendapat kepujian dan kepercayaan daripada penduduk mekah sehinggakan digelar ‘Al-Amin’ kerana Rasulullah merupakan seorang yang amanah dan jujur.

Baginda mempunyai budi pekerti yang baik, dan sama sekali tidak pernah berdusta. Penduduk Mekah sangat menyanjungi dan menyukai Nabi Muhammad Sehinggalah tiba saat Allah menurunkan wahyu agar baginda Nabi SAW menyebarkan agama Islam.

Tidak mudah dan bukan sekejap masa yang diambil oleh Nabi SAW dalam perjuangan menyebarkan dakwah Islam. Sangat sukar untuk meyakinkan orang kafir supaya menyembah Allah dan mengakui kerasulannya. Pelbagai cabaran dan ujian yang berat Allah berikan kepada Nabi SAW sehingga Nabi dan keluarga baginda dipulau, dicaci maki dan dihina.

Ingat lagi peristiwa Nabi Muhammad SAW pergi ke Thaif? Disebabkan bersedih dengan kematian Khadijah dan Abu Thalib serta ditambah dengan tekanan orang kafir quraisy yang terlalu kuat, baginda mengambil keputusan untuk ke Thaif bagi menyebarkan agama islam.

Namun, Allah menguji lagi dengan penolakan pemerintah dan penduduk Thaif yang langsung tidak menerima kedatangan baginda. Bukan setakat dihalau, malah baginda turut dilempar batu oleh penduduk Thaif sehingga berdarah kaki Nabi SAW.

Pun begitu, Nabi SAW masih tetap bersabar dan tidak pernah berdendam dengan penduduk Thaif. Malah, baginda berharap serta berdoa agar kelak, anak cucu generasi mereka akan menyembah Allah dan tidak berbuat syirik sedikit pun. Begitulah sikap Nabi SAW yang perlu kita teladani. Keburukan dibalas kebaikan.

Perjuangan Nabi SAW penuh dengan liku-liku cabaran, dugaan dan keperitan hidup ditempuhi hanya semata-mata kerana ingin menyampaikan agama Islam kepada seluruh umatnya. Bahkan, kita pada hari ini mengetahui tentang Islam dengan begitu mudah tanpa perlu bersusah-payah. Ini semua dapat kita nikmati hasil daripada pengorbanan Nabi SAW yang menyebarkan dakwah tanpa henti sehingga ke penghujung nafas baginda.

Ketahuilah, Nabi SAW amat mencintai ummatnya. Pernah saya mendengar seorang ustaz mengatakan bahawa Nabi SAW sangat rindu untuk berjumpa dengan kita. Sehingga Nabi hampir wafat pun, Nabi masih memikirkan kita dengan menyampaikan pesan dan amanat supaya terus kekal berpegang teguh dengan Al Quran dan Sunnah.

Itu Nabi SAW. Kita pula bagaimana? Adakah kita juga mempunyai perasaan rindu sepertimana Nabi rindukan kita? Apa yang perlu kita lakukan untuk menunjukkan tanda kasih dan cinta kita terhadap baginda Nabi Muhammad SAW?

Tak lain tak bukan adalah dengan memperbanyakkan selawat keatas Nabi SAW dan menuruti sunnahnya. Banyak berselawat kepada Rasulullah merupakan tanda kita cinta kepada baginda. Kerana para ulama ada menyebut,

“Sesiapa yang mencintai sesuatu maka dia akan sering menyebutnya”.

Malah, Allah juga ada berfirman dalam surah Al ahzab ayat 56 yang bermaksud,

“Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya berselawat (memuji dan berdoa) ke atas Nabi Muhammad SAW. Wahai orang-orang yang beriman berselawatlah kamu ke atasnya serta ucapkanlah salam dengan penghormatan.”

Justeru itu, buatlah apa sahaja yang termampu untuk mengingati Rasulullah SAW. Apa sahaja kebaikan yang kita lakukan bertujuan untuk menyatakan kecintaan terhadap baginda SAW pasti beroleh ganjaran pahala dari Allah dan mendapat syafaat baginda SAW kelak. InsyaAllah.


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Nor Khairiah

Nor Khairiah

Pemegang Diploma jurusan Fashion on Art&Design Department dan sekarang bekerja dalam bidang yang sama. Suka membaca, menulis dan melancong. Pernah beberapa kali memenangi pertandingan menulis cerpen dan novel. Merupakan team leader facebook page Jodoh itu Rahsia Allah Official.

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami