Ibadah

Orang Yang Meninggal Di Madinah Mendapat Syafaat Nabi

Oleh Natirah Azira  •  5 Apr 2019  •  2 min baca

Kota Madinah ialah kota mulia yang telah dimakmurkan oleh Rasulullah SAW dan para sahabat. Ia tempat yang terkandung 1001 kisah pahit manis – di situlah hubungan persaudaraan bertaut, di situlah wahyu diturunkan, di situlah agama Islam diterima dan mula tersebar.

Dari kota ini, cahaya hidayah memancar – para sahabat dihantar ke tempat-tempat yang jauh untuk membawa cahaya kebenaran Islam kepada semua.

Maka tidak mustahil tanah Madinah ini menjadi istimewa sehingga disebutkan dalam satu hadis sahih daripada Nabi SAW bahawa orang yang meninggal di Madinah akan mendapat syafaat daripada Rasulullah SAW.

Dalam hadis dari Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ اسْتَطَاعَ أَنْ يَمُوتَ بِالْمَدِينَةِ فَلْيَمُتْ بِهَا ؛ فَإِنِّي أَشْفَعُ لِمَنْ يَمُوتُ بِهَا

Siapa yang boleh meninggal (boleh memilih untuk meninggal) di Madinah, silakan meninggal di Madinah. Kerana aku akan memberikan syafaat bagi orang yang meninggal di Madinah. (HR. Tirmidzi 3917, disahihkan an-Nasai dalam Sunan al-Kubro (1/602) dan al-Albani )

Apakah Makna Boleh Meninggal Di Madinah?

Berikut merupakan keterangan At-Thibbiy:

أمر بالموت بها وليس ذلك من استطاعته ، بل هو إلى الله تعالى ، لكنه أمر بلزومها والإقامة بها بحيث لا يفارقها ، فيكون ذلك سببا لأن يموت فيها

“Mati di Madinah, itu di luar kemampuan manusia. Akan tetapi itu kembali kepada Allah. Sehingga makna hadis ini adalah perintah untuk tinggal menetap di Madinah, berusaha tidak meninggalkan kota ini. Sehingga ini menjadi sebab untuk boleh mati di Madinah. ” (Tuhfatul Ahwadzi, 10/286)

Malah Umar bin Khatab radhiyallahu ‘anhu juga pernah berdoa seperti berikut:

اللَّهُمَّ ارْزُقْنِي شَهَادَةً فِي سَبِيلِكَ ، وَاجْعَلْ مَوْتِي فِي بَلَدِ رَسُولِكَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Ya Allah, berikanlah aku anugerah mati syahid di jalan-Mu, dan jadikanlah kematianku di tanah Rasul-Mu shallallahu ‘alaihi wa sallam. (HR. Bukhari 1890)

Kata Imam an-Nawawi, kita dibolehkan agar memohon kepada Allah agar pengakhiran hidup kita terjadi di tempat yang mulia.

يستحب طلب الموت في بلد شريف
Dianjurkan untuk meminta mati di daerah yang mulia. (al-Majmu’, 5/106).

Sekalipun kehidupan kita jauh beribu batu daripada tanah suci Madinah, tidak salah jika mahu berdoa agar dimatikan di sana. Pasti kita pernah mendengar kisah-kisah orang yang mengunjungi Mekah dan Madinah untuk tujuan haji dan umrah dipilih oleh Allah akhirnya menghembuskan nafas terakhir di tempat mulia tersebut.

Sesungguhnya Allah lebih mengetahui jalan hidup dan nasib manusia, dan semoga pengakhiran kita semua kelak adalah pengakhiran yang baik di tempat yang baik, InsyaAllah.

Rujukan:
Konsultasi Syariah


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Natirah Azira

Natirah Azira

Beliau merupakan graduan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dalam bidang Al-Quran dan Sunnah. Sekarang sedang menyambung pengajian peringkat Ijazah Sarjana dalam bidang Psikologi di universiti yang sama. Seorang yang suka membaca pelbagai genre bahan bacaan terutama sejarah, sastera, motivasi dan psikologi.

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami