Ibadah

Menadah Tangan Ketika Berdoa – Adakah Sunnah Atau Kewajipan

Oleh Fieyzah Lee  •  18 Oct 2019  •  2 min baca

Doa merupakan salah satu kalimat bagi menzahirkan permintaan atau luahan hati kepada sang Pencipta. Allah itu Maha Mengetahui, namun tugas kita sebagai hambaNya adalah dengan sentiasa update setiap kemahuan dan perkara yang terjadi kepadaNya sendiri.

Setiap agama punya cara yang tersendiri untuk menghubungkan hati-hati hamba kepadaNya. Islam amat menganjurkan umatnya untuk berdoa walau dalam apa jua situasi.

Malah, Rasulullah dikatakan sentiasa berdoa dan tidak pernah lupa untuk mengingatkan sahabat agar tidak meninggalkan doa.

Malah, doa juga dikatakan salah satu bentuk perbuatan merendah diri dan usaha kepada Allah kerana di dalamnya terkandung pelbagai kelebihan.

ادْعُوا رَبَّكُمْ تَضَرُّعًا وَخُفْيَةً ۚ إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ

Mafhum: “Berdoalah kepada Tuhan kamu dengan merendah diri dan (dengan suara) perlahan-lahan. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang melampaui batas.” (Surah Al-A’raf, 7:55)

Adab Berdoa Dengan Menadah Kedua Tangan

Menurut pandangan jumhur ulama’, mereka mengatakan bahawa tiada dalil yang sahih mengenai kewajipan mengangkat tangan ketika berdoa.

Namun, ia dilakukan sebagai adab untuk meminta. Jika dengan manusia kita akan meminta dengan cara yang terbaik, apatah lagi dengan sang Pencipta Manusia.

Menadah tangan ketika berdoa hukumnya sunat dan tidak berdosa jika tidak melakukannya. Namun, diingatkan untuk tidak mengabaikan adab-adab dalam berdoa agar kita tidak dianggap berdoa sekadar meminta bukan untuk menghayatinya.

إِنَّ اللَّهَ حَيِيٌّ كَرِيمٌ يَسْتَحْيِي إِذَا رَفَعَ الرَّجُلُ إِلَيْهِ يَدَيْهِ أَنْ يَرُدَّهُمَا صِفْرًا خَائِبَتَيْنِ

Maksud: “Sesungguhnya Allah itu sangat pemalu dan Maha Pemurah. Ia malu jika seseorang lelaki mengangkat kedua tangannya untuk berdoa kepadaNya, lalu Ia mengembalikannya dalam keadaan kosong dan hampa.” (Hadis Riwayat At-Tirmidzi, no. 3556)

Menurut Ustaz Abdullah Mahmud, terdapat beberapa adab yang boleh dilakukan ketika berdoa, antaranya ialah:

#1 – Mulakan dengan Basmallah dan pujian kepadaNya serta selawat ke atas Baginda SAW.
#2 – Mengakui kelemahan diri.
#3 – Meminta dan meluahkan dengan sepenuh hati.
#4 – Mengaminkan doa dan meletakkan sepenuh pengharapan kepadaNya.

Doa itu akan dimakbulkan oleh Tuhan, sama ada cepat atau lambat atau juga akan diberikan dengan yang lebih baik.

Oleh itu, sebagai hambaNya, kita perlu meletakkan sepenuh kebergantungan kepadaNya dengan berdoa dan meluahkan.

Wallahu a’lam.


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Fieyzah Lee

Fieyzah Lee

Merupakan seorang pelajar Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dalam bidang Bahasa Melayu untuk Komunikasi Antarabangsa. Seorang yang suka membaca bahan bacaan dalam bidang sejarah dan motivasi

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami