Hukum

Bolehkah Meletakkan Buku Agama Di Atas Mushaf Al-Quran

Oleh Fizah Lee  •  10 Nov 2020  •  2 min baca

Al-Quran adalah kalam Allah yang sangat istimewa dan kemuliaannya dijaga sehingga hari akhirat. Ia adalah ‘sahabat’ yang akan sentiasa berada di sisi manusia sebagai panduan untuk kehidupan di muka bumi ini.

Imam Hasan al-Banna berkata – “Al-Quran adalah sebuah perlembagaan yang lengkap merangkumi seluruh hukum Islam. Al-Quran adalah sumber yang mencurahkan segala kebaikan dan ilmu ke dalam hati yang beriman. Al-Quran adalah alat yang terbaik untuk para ahli ibadat mendekatkan diri kepada Allah dengan membacanya.”

Disebabkan itu, kita dituntut untuk menghormati dan mengagungkan Al-Quran walau dengan sekecil-kecil perkara.

Sebagai contoh, ulama berpendapat bahawa amalan mencium Al-Quran selepas membacanya dibolehkan, dengan syarat niat yang diletakkan adalah untuk menghomatinya serta bukan kerana taksub yang boleh menyebabkan akidah lari.

Salah satu cara lain untuk mengagungkannya adalah dengan menyusunnya dengan susunan yang terbaik. Jangan letakkannya di paras yang lebih rendah atau tertindih dengan mana-mana buku serta barang lain.

Namun, dalam hal ini, adakah dibolehkan jika Al-Quran ditindih dengan buku atau kitab-kitab agama?

Dalam hal ini, ulama menyebut bahawa kedudukan Al-Quran perlu diletakkan lebih tinggi berbanding dengan barang atau kitab lain.

Hal ini kerana, ia adalah kalam Allah dan petunjuk kepada semua manusia yang perlu dimuliakan. Perbuatan ini juga termasuk sebagai salah satu bentuk takwa kepada Allah.

Imam Baihaqi menyebut:

وَمِنْهَا : أَنْ لَا يُحْمَلَ عَلَى الْمُصْحَفِ كِتَابٌ آخَرُ ، وَلَا ثَوْبٌ ، وَلَا شَيْءٌ

Maksud: “Dan sebahagian dari adab dengan Al-Quran adalah tidak diletak di atasnya akan kitab yang lain. Dan tidak harus juga meletak pakaian atau suatu benda lain di atasnya.” (Kitab Syua’bul Iman)

Justeru, walaupun ia adalah kitab agama atau hadis, tidak boleh meletakkannya di atas Al-Quran. Kedudukan Al-Quran perlu diletakkan lebih tinggi atau yang paling atas.

Namun, jika Al-Quran disusun di atas Al-Quran yang lain, ia adalah dibolehkan. Hal ini ada disebut oleh Imam Baihaqi lagi:

Maksud: “Melainkan di situ ada dua buah Al-Quran, maka diletakkan salah satunya atas yang satu lagi, maka hukumnya adalah harus.” (Syu’abul Iman)

Wallahu a’alam

Rujukan:
Yufid.TV


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Fizah Lee

Fizah Lee

Merupakan seorang graduan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dalam bidang Bahasa Melayu untuk Komunikasi Antarabangsa. Seorang yang suka membaca bahan bacaan dalam bidang sejarah dan motivasi

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami