Gaya Hidup, Inspirasi

Belajar Memaafkan Untuk Didik Hati Lebih Tenang

Oleh Fieyzah Lee  •  15 Jul 2020  •  2 min baca

“Nak maafkan tu senang je, tapi nak lupakan tu, susah kot.”

Selalunya kita akan mendengar ungkapan-ungkapan ini keluar daripada mulut orang yang mengalami masalah perhubungan sama ada dengan pasangan, kawan atau saudara sendiri.

Baginya, untuk memaafkan itu mudah sahaja. Namun, untuk melupakan perbuatan yang dilakukan itu agak sukar dan mungkin tidak akan dilupakan.

Kemudian, kebanyakan perhubungan selepas itu sudah tidak sama lagi dengan sebelum ini. Jika sebelumnya seseorang itu rapat dan mampu berkongsi suka duka, namun sekarang hubungan sekadar melihat kehidupan masing-masing di media sosial.

Ia mungkin juga untuk mengambil langkah berjaga-jaga agar perkara yang sama tidak akan berulang lagi. Namun, adakah dengan mengambil keputusan itu, hati akan semakin tenang atau mungkin luka tersebut boleh kembali berdarah kerana asyik teringat akan perkara lama yang berlaku.

Maksud: “Jika ada seseorang yang menghinamu dan mempermalukanmu dengan sesuatu yang ia ketahui ada padamu, maka janganlah engkau membalasnya dengan sesuatu yang engkau ketahui ada padanya. Akibat buruk, biarlah ia yang menanggungnya.” (Hadis Riwayat Abu Daud, no. 4084)

Hati Tenang Dengan Memaafkan

Kadang-kadang, sudah memaafkan kesalahan orang namun hati tidak merasa tenang. Itu mungkin kerana ada lagi tersisa ketidakpuasan hati.

Memang agak sukar untuk memaafkan, namun beri ruang kepada diri untuk melatih sikap tersebut agar sebati dengan diri.

Antara tanda kita sudah benar-benar memaafkan ialah kita mampu berhadapan dengan insan tersebut tanpa perasaan sakit di hati.

Sakit hati inilah yang sentiasa membuatkan minda teringat akan perkara yang tidak perlu. Kemudian, ia boleh membawa kepada stress dan juga amarah yang tidak selesai.

Mulut kata sudah memaafkan, tetapi hati berkata lain. Akibatnya minda akan memberi reaksi yang berbeza. Jadi, penting untuk kita belajar sikap memaafkan bagi menjadikan hati dan minda kita tenang agar boleh fokus pada perkara-perkara yang lebih bermanfaat.

Anda yang pilih maaf bagaimana yang anda ingin berikan.


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Fieyzah Lee

Fieyzah Lee

Merupakan seorang pelajar Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dalam bidang Bahasa Melayu untuk Komunikasi Antarabangsa. Seorang yang suka membaca bahan bacaan dalam bidang sejarah dan motivasi

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami