Hukum

Hukum Menelan Sisa Makanan Di Dalam Mulut Ketika Sedang Solat

Oleh Fizah Lee  •  8 Dec 2020  •  2 min baca

Antara perkara yang boleh membatalkan solat adalah makan dan minum ketika solat. Ia adalah perkara yang ditegah kerana boleh mengganggu kekhusyukan terhadap solat.

“Makan dan minum merupakan perkara yang ditegah di dalam solat. Oleh itu, sekiranya seseorang makan dengan sengaja ketika sedang bersembahyang, maka batallah solatnya sama ada banyak atau sedikit. Dan sekiranya ia makan dalam kuantiti yang sedikit kerana terlupa atau jahil, maka tidak batal solatnya. Dan sekiranya, dalam kuantiti yang banyak, maka batal solatnya.” (Al-Mu’tamad fi al-Fikh al-Syafi’e, 1/230)

Dan aktiviti yang hanya boleh dilakukan di dalam solat adalah berdasarkan perbuatan yang dibenarkan sahaja seperti rukuk, sujud dan duduk di antara dua sujud.

Bagaimanapun, ada sesetengah situasi yang kadang-kadang kita sendiri tidak dapat lari darinya, iaitu sisa makanan yang terlekat di celah gigi.

Jadi, apabila sedang berada di dalam solat, adakah batal solatnya jika tertelan sisa makanan tersebut?

Dalam hal ini, ulama berpendpaat bahawa sekiranya tertelan sisa makanan dalam kuantiti yang sedikit, maka ia tidak membatalkan solat.

Namun, jika ia dalam kuantiti yang banyak sama ada secara sengaja mahupun tidak, maka hukumnya adalah batal.

Adalah lebih baik untuk memberhentikan solat terlebih dahulu dan berkumur-kumur bagi menghilangkan sisa makanan tersebut.

Atau boleh juga mengambil pendekatan bersugi atau menggosok gigi selepas makan agar tidak menimbulkan keraguan kepada ibadah yang bakal dilakukan.

Imam Nawawi ada menyebut – “Dan sekiranya makanan yang terlekat di celahan gigi kemudian ditelan makanan tersebut dengan sengaja atau sesuatu yang turun daripada kepala kemudian ditelannya secara sengaja, maka batal solatnya tanpa ada khilaf fuqaha’.

Selain itu, sekiranya menelan sesuatu yang sukar dihalang seperti bercampurnya air liur dengan makanan tanpa sengaja atau menelan kahak yang sukar untuk menghalangnya, maka tidak membatalkan solatnya.” (Al-Majmu’ Syarah al-Muhazzab, 4/90)

Wallahu a’alam

Rujukan:
Konsultasi Syariah


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Fizah Lee

Merupakan seorang graduan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dalam bidang Bahasa Melayu untuk Komunikasi Antarabangsa. Seorang yang suka membaca bahan bacaan dalam bidang sejarah dan motivasi

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami