Gaya Hidup

Waktu Adalah Amanah Yang Akan Ditanya Kelak

Oleh Natirah Azira  •  11 Aug 2020  •  2 min baca

Kita sentiasa merasa masih mempunyai waktu yang masih panjang. Sekejap lagi masih ada, esok masih ada. Minggu depan masih ada. Bulan depan masih ada.

Lalu ia membuat kita hidup dalam keadaan selesa tanpa memikirkan persediaan yang perlu dilakukan terutamanya dalam memperbaiki diri, amalan serta apa jua yang melibatkan orang lain.

Waktu amat berharga dalam kehidupan manusia. Waktu terasa berharga apabila ia memberi kesan kepada kehidupan. Contohnya jika seorang pelabur lambat bertindak, dia mungkin akan mengalami kerugian. Jika seorang anggota bomba lambat bertindak, mungkin ada nyawa yang tidak sempat diselematkan.

Pokoknya, masa akan dilihat berharga jika kita sendiri yang merasakan kesan buruk akibat membazirkan masa, dan kebiasaannya kita akan lebih terasa jika kesannya mampu dilihat dan dirasakan oleh pancaindera.

Namun, bagaimana pula dengan hal-hal seperti penambahbaikan diri sendiri serta bekalan amalan ibadah untuk kehidupan akhirat.

Masa yang kita sebutkan sebagai saat, minit, jam mahupun hari ini hakikatnya adalah makhluk Allah jua.

Hari yang baru tiba berkata kepada anak Adam sebagaimana yang diriwayatkan; telah berkata al-Imam Hassan al-Basri,

يا ابن آدم انا خلق جديد وعلى عملك شهيد

فتزود منى بعمل صالح فإنى لا أعود الى يوم القيامه

“Wahai Anak Adam, aku (hari baharu) adalah ciptaan baru. Aku menjadi saksi atas amalanmu. Berbekal lah daripadaku dengan amal salih. Kerana aku tidak akan kembali sehingga hari Kiamat”

Ada pendapat mengatakan atsar ini marfu’ sehingga Rasulullah SAW.

Allah telah bersumpah dengan masa dalam Surah Al-Asr dengan mengatakan “Demi Masa! Sesungguhnya manusia berada dalam keadaan rugi”

“Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.”

Justeru, usah leka dengan masa. Tanamkan dalam diri bahawa masa juga adalah tanggungjawab dan amanah yang perlu dijaga dan akan ditanyakan semula di akhirat kelak. Semoga waktu dan hari yang kita lalui dapat dimanfaatkan sebaik mungkin dalam mewujudkan kehidupan yang berkualiti serta diberkati. InsyaAllah.


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Natirah Azira

Natirah Azira

Beliau merupakan graduan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dalam bidang Al-Quran dan Sunnah. Sekarang sedang menyambung pengajian peringkat Ijazah Sarjana dalam bidang Psikologi di universiti yang sama. Seorang yang suka membaca pelbagai genre bahan bacaan terutama sejarah, sastera, motivasi dan psikologi.

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami