Gaya Hidup

Tips Berbuka Dengan Cara Yang Sihat

Oleh Natirah Azira  •  7 May 2019  •  3 min baca

Adakah anda telah bersiap sedia dengan juadah berbuka ketika membaca artikel ini? Atau anda telah pun berbuka beberapa jam tadi dan masih kekenyangan?

Tidak dinafikan, puasa akan menjadikan kita letih dan berasa lapar. Ada hari, tenaga dirasakan banyak dan lapar tidak terlalu ketara. Ada pula hari badan terasa benar-benar penat ditambah lagi dengan kepenatan melakukan kerja-kerja dan urusan seharian.

Apapun keadaan ketika kita berbuka, semoga ianya tidak menjadikan kita seorang yang terlalu rakus dengan apa yang ada di hadapan mata. Makanlah dengan berpada-pada. Bercakap soal makan, kerap kali kita mendengar bahawa Nabi menganjurkan makan sebelum lapar dan berhenti sebelum kenyang.

Hadis yang tersebar dan biasa dirujuk pula adalah seperti di bawah,

نحن قوم لا نأكل حتى نجوع وإذا أكلنا لا نشبع

“Kita (kaum muslimin) adalah kaum yang hanya makan bila lapar dan berhenti makan sebelum kenyang“

Pun begitu, Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah berpendapat bahawa:

هذا المعنى صحيح لكن السند فيه ضعيف. [يراجع في زاد المعاد والبداية لابن كثير]. وهذا ينفع الإنسان إذا كان يأكل على جوع أو حاجة، وإذا أكل لا يسرف في الأكل ، ويشبع الشبع الزائد، أما الشبع الذي لا يضر فلا بأس به

“Maknanya benar, namun sanadnya dha’if, silakan merujuk ke kitab Zaadul Ma’ad dan Al Bidayah Wan Nihayah. Bermanfaat bagi seseorang jika makan ketika sudah lapar atau sedang membutuhkan. Dan ketika makan, tidak boleh berlebihan sampai kekenyangan. Adapun kekenyangan yang tidak membahayakan, tidak mengapa”.

Apabila diperiksa, memang tarafnya dhaif dan tidak diketahui asalnya. Cuma melalui cerita-cerita sirah kita mengetahui bahawa dalam banyak keadaaan Nabi kesempitan makanan atau makan tamar (kurma) sahaja. Dalam waktu yang lain, baginda lebih megutamakan orang yang lebih lapar dan memerlukan. Tidak ada keadaan di mana Nabi benar-benar makan terlalu kenyang seperti kita sekarang.

Jadi bagaimana seharusnya kita berbuka pada bulan puasa?

Tips Bagaimana Untuk Berbuka Dengan Cara Yang Sihat

#1- Minum Air Dan Makanan Ringan Dahulu Kira-Kira 10 Minit Selepas Waktu Berbuka

Dengan minum air dahulu dan makan makanan ringan selepas masuk waktu Maghrib sebenarnya dapat memberi ‘signal’ kepada otak bahawa perut sedang bersedia untuk menerima makanan. Ia juga dapat membezakan antara rasa dahaga atau rasa lapar yang sebenar.

Mengikut kajian, otak mengambil masa 20 minit untuk ‘menyedari’ bahawa perut anda telah kenyang. Maka dengan mengalas perut dengan makanan yang ringan dahulu ketika berbuka, ia dapat mengelakkan anda makan secara berlebihan.

#2- Kunyah Makanan Dengan Perlahan

Apabila sudah seharian perut kosong, tekak pula terasa kering dan dahaga, mudah sekali untuk kita ‘menyerang’ makanan yang ada di hadapan mata. Mengunyah makanan dengan perlahan dapat memberi masa kepada perut anda ‘mengembang’, menerima makanan dan juga untuk membuat anda berasa kenyang.

#3- Ambil Perhatian Dengan Perubahan Badan Anda

Bagi mengawal perasaan ingin makan terlalu banyak apabila berbuka, apa kata anda ambil masa bertenang sebelum berbuka. Apabila anda mula menjamah kurma dan minum air, cuba perhatikan bagaimana perut anda bertindak balas.

Pasti setelah beberapa minit berlalu, perasaan yang tadinya lapar perlahan-lahan berkurang tanpa anda perlu makan banyak. Apabila anda mula makan makanan berat, rasakan pula bagaimana perut anda mula terisi dan apabila anda merasakan sedikit tekanan pada perut, maka itu adalah tanda perut anda sudah penuh dan anda perlu berhenti makan.

#4- Jangan Tidur Terlalu Lambat

Kajian juga menunjukkan bahawa tidak mendapat tidur yang cukup juga boleh membuatkan seseorang makan lebih banyak. Kajian yang pernah dijalankan di Amerika Syarikat mendapati bahawa wanita yang tidak mendapat tidur yang cukup mengambil sebanyak 300 kalori lebih dalam sehari.

Jadi setelah anda melakukan solat sunat tarawih pada waktu malam, elakkan berjaga hingga larut malam. Rutin ini dapat membantu agar anda tidak makan terlalu banyak sewaktu berbuka.

Akhirnya, bulan Ramadan adalah bulan cabaran bagi mengekalkan produktiviti sekalipun berpuasa. Ramadan bertujuan untuk membaiki dan ‘refresh‘ semula rutin kita menjadi lebih baik. Selamat berbuka!


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Natirah Azira

Natirah Azira

Beliau merupakan graduan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dalam bidang Al-Quran dan Sunnah. Sekarang sedang menyambung pengajian peringkat Ijazah Sarjana dalam bidang Psikologi di universiti yang sama. Seorang yang suka membaca pelbagai genre bahan bacaan terutama sejarah, sastera, motivasi dan psikologi.

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami