Ibadah

Sejarah Asmaul Husna Dan Manfaatnya

Oleh Fizah Lee  •  7 Nov 2019  •  3 min baca

Asmaul Husna atau nama-nama Allah sudah pasti tidak asing lagi dalam kalangan kita semua. 99 nama Allah ini seringkali dibaca sama ada semasa perhimpunan pagi di sekolah atau sebagai permulaan sebelum memulakan kerja.

Asmaul Husna merupakan perkataan Arab yang bermaksud nama-nama yang indah atau yang baik. Para ulama’ menerangkan ia adalah nama-nama indah yang dimiliki oleh Allah berdasarkan kebesaran dan keagungannya.

Allah itu mempunyai banyak nama, namun yang wajib diketahui adalah 99 seperti yang dinyatakan melalui kata-kata Baginda.

Sejarah Mengenai Asmaul Husna

Di dalam kitab-kitab seperti Kitab Asbabul Nuzul (sebab penurunan) ada diterangkan bagaimana wujudnya Asmaul Husna.

Diceritakan bahawa ketika Baginda SAW sedang berdoa selepas melakukan solat di Mekah, Baginda mengucapkan “Ya Rahman, Ya Rahim” sehingga ia didengari sebahagian kaum Musyrikin Mekah.

Kaum tersebut terus mengejek dengan ejekan yang berbunyi: “Ia melarang kita menyeru dua tuhan sedangkan dia sendiri yang menyeru dengan dua tuhan.”

Disebabkan itu, turunlah ayat daripada surah Al-Isra’ yang berbunyi:

قُلِ ادْعُوا اللَّـهَ أَوِ ادْعُوا الرَّحْمَـٰنَ ۖ أَيًّا مَّا تَدْعُوا فَلَهُ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَىٰ ۚ وَلَا تَجْهَرْ بِصَلَاتِكَ وَلَا تُخَافِتْ بِهَا وَابْتَغِ بَيْنَ ذَٰلِكَ سَبِيلً

Mafhum: “Katakanlah (wahai Muhammad): “Serulah nama “Allah” atau nama “Ar-Rahman” yang mana sahaja kamu serukan (dari kedua-dua nama itu adalah baik belaka; kerana Allah mempunyai banyak nama yang baik serta mulia. Dan janganlah engkau nyaringkan bacaan doa atau sembahyangmu juga janganlah engkau perlahankannya dan gunakanlah sahaja satu cara yang sederhana antara itu.” (Surah Al-Isra’, 17:110)

Turunnya ayat di atas adalah untuk membetulkan pandangan kaum Musyrikin itu bahawa Allah itu hanya satu dan tiada yang lain, namun mempunyai banyak nama. Malah, dalam surah lain juga ada dijelaskan mengenai Asmaul Husna ini, iaitu:

وَلِلَّـهِ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَىٰ فَادْعُوهُ بِهَا ۖ وَذَرُوا الَّذِينَ يُلْحِدُونَ فِي أَسْمَائِهِ ۚ سَيُجْزَوْنَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

Mafhum: “Dan Allah mempunyai nama-nama yang baik (yang mulia), maka serulah (dan berdoalah) kepadaNya dengan menyebut nama-nama itu dan pulaukanlah orang-orang yang berpaling dari kebenaran dalam masa menggunakan nama-namaNya. Mereka akan mendapat balasan mengenai apa yang mereka telah kerjakan.” (Surah Al-A’raf, 7:180)

Kelebihan Membaca Asmaul Husna

99 nama ini menggambarkan keagungan dan kekuasaan Allah. Mengetahui dan mengamalkannya boleh memberi manfaat kepada ketenangan emosi dan juga rohani.

Berikut merupakan beberapa manfaat dan fadilat yang dinyatakan sendiri oleh Allah melalui kalamNya:

#1 – Menjadi Orang Yang Bersyukur

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اذْكُرُوا اللَّـهَ ذِكْرًا كَثِيرًا

Mafhum: Wahai orang-orang yang beriman, (untuk bersyukur kepada Allah) ingatlah serta sebutlah nama Allah dengan ingatan serta sebutan yang sebanyak-banyaknya.” (Surah Al-Ahzab, 33:41)

#2 – Mententeramkan Hati-Hati Yang Menyebutnya

الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ اللَّـهِ ۗ أَلَا بِذِكْرِ اللَّـهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

Mafhum: “(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah.” Ketahuilah dengan zikrullah itu, tenang tenteramlah hati manusia.” (Surah Ar-Rad, 13:28)

#3 – Takut Akan Azab SeksaNya

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّـهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَـٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Mafhum: “(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): “Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau maka peliharalah kami dari azab neraka.” (Surah Al-Imran, 3:1919)

Kesimpulan

Asmaul Husna itu merupakan zikir yang boleh diamalkan untuk mengingatinya. 99 itu walaupun kelihatan banyak, namun jika dibacakan hari-hari, pasti akan mudah untuk mengingatinya.

Malah, zikir ini sudah berada dalam beberapa versi nasyid dan alunan muzik untuk memudahkan ia dibaca bagi menambah lagi rasa seronok dalam menghayatinya.

Wallahu a’alam.

Rujukan:
Muslim.Or.Id


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Fizah Lee

Merupakan seorang graduan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dalam bidang Bahasa Melayu untuk Komunikasi Antarabangsa. Seorang yang suka membaca bahan bacaan dalam bidang sejarah dan motivasi

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami