Remaja

Saya Mahu Menjadi Muslim Yang Berkualiti Sebelum Saya Jatuh Cinta

Oleh Bahauddin Hamizan  •  7 Oct 2018  •  8 min baca

Soalan yang amat menakutkan bagi semua orang sudah pastinya lebih kurang berbunyi;

“Kenapa awak masih tidak berteman lagi?”

Terdiam, tidak tahu hendak memberikan jawapan apa. Sebab kita sendiri ada berbagai isu silam yang membuatkan kita bujang sampai sekarang yang kalau diberitahu pun bukan semua orang boleh faham.

Tetapi kalau disoal macam itu jangan pula memberikan jawapan dengan gaya yang menunjukkan kita ‘miskin harga diri’. Misalnya;

“Saya ini mana ada orang terpikat”

Awal-awal sudah melambangkan nilai diri kita pada orang lain. Orang lain akan cop kita begitu murah dan kasihan sekali. Sepatutnya berikan jawapan;

“Saya sayang diri saya, saya perlu kaji lebih mendalam siapakah yang akan saya isi dalam hati saya. Seorang yang berharga yang ada nilai harga diri yang setara saya. Jadi bukan mudah untuk saya terus berbuat keputusan menerima sesiapa saja untuk masuk dalam hidup saya.”

Nampak lagi berkarisma, lebih yakin dan menonjolkan pendirian teguh tentang diri kita pada mata orang lain.

Selalunya itulah soalan yang paling orang takut bila masih tidak berkahwin ini. Sebolehnya mengelak dari ditanya oleh pakcik dan makcik bawang terutama bila berkumpul sanak-saudara. Mereka takut harga diri mereka jatuh di depan ramai orang.

Sebenarnya saat ini ialah masa yang terindah sekali kalau kita bijak menyusun strategi. Saya hendak kongsi beberapa strategi penting yang mesti dilakukan sepanjang belum berkeluarga;

Waktu Untuk Refleksi Diri

Waktu paling baik untuk seseorang itu bermuhasabah adalah saat bersendirian. Sebab itu dalam Islam sendiri kita dianjurkan oleh sunnah Nabi untuk ‘qiyamulail’ (bangun malam) kerana waktu itulah waktu bersunyian yang paling sesuai untuk mereka yang hendak bermuhasabah diri sepanjang apa yang dilalui seharian.

Begitulah bila kita bersendirian, lebih mudah untuk bertanyakan pada diri kita, siapakah kita;

“Aku sayangan diri aku, aku tidak akan sesekali membenarkan benda negatif terpalit pada kehidupanku.”

Persoalan-persoalan ini akan mudah terpacul bila kita mula bersendirian. Bila kita bersendirian juga kita ada peluang untuk baiki kelemahan diri yang selama ini kita tidak nampak kerana sibuk laburkan untuk orang lain.

Selama ini kita begitu sibuk memberi perhatian kepada orang yang tidak pasti untuk kita pada masa hadapan. Maka inilah masa yang paling sesuai untuk keluarkan diri kita yang sebenar. Potensi diri yang lebih besar dari sebelum ini ibarat versi 2.0.

Sebelum ini kita bukan tidak sedar yang kita ada kelebihan tertentu dalam bidang kehidupan kita sendiri. Namun apakan daya waktu itu kita tidak sedar kerana banyak masa dihabiskan untuk orang lain yang belum tentu pedulikan diri kita sepenuhnya seperti kekasih hati yang belum sah akad nikahnya.

Gunakan peluang ini untuk refleksi diri sendiri. Mulakan sekali lagi untuk kenal diri, di mana kita berada sekarang, apa tujuan kita dan apakah langkah-langkah kecil yang mungkin kita boleh mulakan sekali lagi perlahan-lahan untuk mencapai ‘ultimate purpose of life’ (matlamat hidup).

Ramai dari kita mungkin ada yang belum kenal dirinya dengan sepenuh hati. Buktinya cuba tanyakan orang sekeliling terdekat dengan kita, berapa ramai sahajakah yang benar-benar faham tujuan hidup masing-masing.

Ada yang terpinga-pinga bila ditanya selepas ini ke mana dan apa. Rata-rata dari kita memang hidup dalam ‘roundabout’ jalan raya. Berpusing dalam tempat yang sama tak keluar-keluar. Kalam ahli sufi ada menyebut;

من عرف نفسه فقد عرف ربه
“Barangsiapa yang kenal dirinya maka dia kenal Tuhannya”Yahya Bin Muaz al Razi


Maksudnya ialah pada diri kita ini mengandungi banyak tanda-tanda penciptaan Allah. Apabila kita sedar hakikat ini barulah kita tersedar yang hidup ini bukanlah sia-sia boleh dihabiskan masa begitu sahaja tanpa tujuan yang jelas.

Kita mesti hidup berorientasikan pada matlamat yang jelas agar diri kita ini berdiri berpaksi pada Tuhan walau apa jua cabaran yang kita tempuhi. Allah berfirman juga:

أَيَحْسَبُ الْإِنسَانُ أَن يُتْرَكَ سُدًى
“Apakah manusia mengira, bahawa ia akan dibiarkan sia-sia begitu saja?“Surah Al Qiyamah: 36


Jelas disini bahawa kita semua diciptakan ada sebabnya yang kuat. Kita mesti cari kelebihan kita untuk kita terus berbakti selagi hidup, hidup ini bukan menerima semata-mata tetapi lebih kepada memberi. Kata pepatah Inggeris;

“What you give you get back more”

Maka sepanjang dalam tempoh refleksi untuk mengenal potensi diri carilah sebenar-benar matlamat supaya sebelum kita jatuh cinta kita seorang Muslim yang berkualiti.

Bila sudah berpunya kita tidak merengek seperti tidak matang bila pasangan tidak sempurna seperti apa yang kita angankan sebelum ini namun kita lebih sibuk untuk memberi yang terbaik dalam suatu perhubungan itu dengan skil dan kelebihan yang ada pada diri kita.

Bina Personal Branding

Bila kita belum berkahwin inilah waktu paling sesuai untuk tentukan kita ini nak dikenali sebagai apa? Apa passion dalam kehidupan kita? Apa bidang kita?

Semua ini penting supaya sepanjang kita berkesempatan untuk mengasah bakat bidang itu kemudian dikenali sebagai rujukan kepada sesuatu kepakaran kita. Bila kita dikenali pakar dalam satu benda, nilai harga diri kita mula meningkat dan perkara positif turut dekat dengan kita.

Ini penting kerana kita akan lebih mudah untuk diakses oleh kelompok manusia jenis kita. Bahasa mudahnya yang ‘sekepala’ dengan kita. Syaratnya kita mestilah jelas kita hendak dikenali sebagai apa dan siapa.

Contohnya kalau kita seorang yang berkemahiran dalam bidang perniagaan, berniagalah sampai jadi. Kalau kita pandai dalam seni melukis, hasilkan sebuah karya yang terbaik. Setiap kita ada bidang yang kita pakar, cuma kita tidak begitu terdedah dengan suasana yang mendesak supaya kita asahkan bakat kita itu untuk jadi manusia yang bernilai tinggi.

Saya ada pernah terbaca satu artikel dari laman sesawang The Patriot berkenaan dengan personaliti ‘jadi diri sendiri’. Katanya seorang ahli psikologi terkenal dari Swirtzland bernama Carl Jung ada membahaskan tentang personaliti diri ini, menurut beliau setiap dari kita pasti ada watak atau passion yang menentukan kita di dalam kelompok tertentu.

Seperti kumpulan etnik, kelas pekerjaan, kelas ekonomi dan seumpamanya. Apa yang hendak dikaitkan ialah kita mesti ada kesedaran ‘personal branding’ supaya kita mudah untuk akses dengan manusia yang serupa dengan kita.

Kalau dalam perhubungan disebut ‘chemistry’ dengan seseorang agar satu perhubungan itu berjalan dengan baik dan lebih panjang.

Luaskan Rangkaian Persahabatan

Masa kita berpunya kita akan banyak menghabiskan masa, tenaga dan emosional hanya untuk si dia. Jadual hidup kita disempitkan hanya untuk fokus pada si dia. Jadi sebelum fasa itu tiba, tentulah kita dapat lihat dunia ini dari sudut yang lebih luas.

Disinilah kita berpeluang untuk bina rangkaian kenalan baru yang positif dan genius. Bila kita berada dalam lingkaran hidup dengan orang yang berkualiti, kita akan ada peluang untuk tingkatkan skil perhubungan, kerjaya, hobi dan seumpamanya.

Luaskan pergaulan, semakin luaslah pengalaman dan ilmu yang kita dapat, dari situlah kita berpeluang untuk perbaiki kelemahan diri dan mula posisikan kita di mana kita dan siapa kita. Bila kita ada ramai kenalan yang berkualiti kita akan disibukkan dengan aktiviti yang bermanfaat seperti bersukan sama ada pergi ke gym buat latihan beban atau kardio senaman stamina jantung.

Hadirkan diri ke seminar ilmu semasa seperti kewangan dan motivasi. Bertukar-tukar pendapat dalam sesuatu isu semasa dan kita akan lebih terurus dengan gaya hidup yang lebih sihat dari segi jasmani dan mental.

Selain kita mahu badan yang sihat, kita juga mahu minda yang sihat, untuk memiliki minda yang sihat kita mestilah berada di sekitar orang yang selalu memberikan sokongan positif pada kita bukan yang merendahkan seperti toksik. Kata Nabi S.A.W;

“Permisalan teman yang baik dan teman yang buruk ibarat seorang penjual minyak wangi dan seorang tukang besi. Penjual minyak wangi mungkin akan memberimu minyak wangi atau engkau boleh membeli minyak wangi darinya, dan kalaupun tidak engkau tetap mendapatkan bau harum darinya. Sedangkan tukang besi, boleh jadi (percikan apinya) mengenai pakaianmu dan kalaupun tidak, engkau tetap mendapatkan bau asapnya yang tak sedap.”Riwayat Bukhari dan Muslim



Ibnu Hajar Al Asqalani rahimahullah mengatakan;

“Hadis ini menunjukkan larangan berteman dengan orang-orang yang dapat merosakkan agama mahupun dunia kita. Hadis ini juga mendorong seseorang agar bergaul dengan orang-orang yang dapat memberikan manfaat dalam perkara agama dan dunia.”Fathul Bari 4/324


Pastikan ‘networking’ kita itu memberikan manfaat yang baik pada perkara dunia dan agama kita. Kalau kita perhatikan orang-orang berjaya dalam dunia perniagaan contohnya seperti Antonny Robbins, Jack Ma, Robin Sharma dan sebagainya mereka punya pergaulan bukannya tahap biasa-biasa.

Orang terdekat dengannya bukannya berbual benda biasa-biasa yang orang awam bualkan. Kalau mereka bercampur dengan orang yang tahap lebih rendah bagaimana agaknya mereka hendak perbaiki bisnes mereka ke tahap yang mengkagumkan itu?

Kita ambil sahaja pengajaran di situ. Boleh baca biografi setiap orang yang berjaya mereka akan habiskan masa bersama dengan orang yang sangat menyokong mereka untuk naik ke atas.

Berpeluang Susun Atur Jadual

Kalau kita berada dalam sebuah perhubungan yang lemau dan toksik kita banyak perhatikan fokus kita akan lari. Kesihatan kita lemah, kewangan terabur, malah emosi kita lemah dan harga diri kita mudah luntur.

Kita tidak sempat untuk memberikan diri kita peluang supaya dapat menyayangi diri kita. Maka apabila bersendiri ini peluang untuk kita menyusun prioriti diri. Dari tangga-tangga kecil menuju tangga-tangga besar kejayaan.

Pelaburan yang sangat besar pulangannya ialah Love Yourself ! Tiada siapa akan menafikannya. Jadual self-care:
#1- Agama
#2- Ilmu
#3- Kesihatan
#4- Kewangan
#5- Pergaulan
#6- Keluarga

Setiap satu ini pecahkan beberapa sub-point untuk kita berikan peluang apa yang kita ingin tingkatkan. Begitu banyak lagi sumber kebahagiaan sepanjang menjadi bujang, jangan jadi bujang mereput pula!


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Bahauddin Hamizan

Bahauddin Hamizan

Graduan Fakulti Sains Pentadbiran & Pengajian Polisi, UiTM. Meminati aktiviti sukarelawan dan sukan . Penulis buku Pematah Hati Yang Dirindukan.

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami