Remaja

Remaja Ukhrawi VS Remaja Mandiri

Oleh Rasyidah Rahmat  •  2 Dec 2018  •  4 min baca

Berdiri di atas kaki sendiri, itulah ayat yang selalu kita dengar apabila ditanyakan makna berdikari ataupun dalam bahasa Indonesia selalu digelar dengan kata mandiri.

Menjadi seorang remaja yang berdikari bukan semudah ABC. Malah mempelajari huruf ABC juga sukar bagi anak-anak kecil.

Dalam konteks ini, bukan saya ingin berbicara tentang subjek mandiri. Tetapi, satu perkongsian yang boleh dibagi bersama mencari hikmah dan muhasabah.

Jika saya seorang remaja, anda juga pasti pernah melalui saat menjadi seorang remaja. Lihat pula kepada ibu ayah kita yang telah banyak melalui asam garam kehidupan.

Sudah pasti mereka juga telah melalui alam remaja yang begitu menyeronokkan dan juga penuh cabaran.

Lihat pula adik-adik kita yang masih kecil, mereka juga bakal menempuh alam remaja suatu hari nanti.

Mari kita lihat remaja kita hari ini ? Bagaimana pula dengan kehidupan mereka sekarang?

Cermin Masa Depan

Saya melihat, remaja kita saat ini sangat pantas menuju ke arah modenisasi. Sebut sahaja segala jenis gadget dan aplikasi.

Semuanya di hujung jari mereka dan bersarang dalam pemikiran muda mereka. Segala macam nama artis pujaan, permainan video dan lagu yang menghiasi kehidupan mereka. Benarkah apa yang saya lihat ini? Ternyata, ia bukan khayalan semata.

Dari sudut yang lain, saya juga melihat anak-anak muda kita yang bersungguh-sungguh mempraktikkan kehidupan Islam sebagai jalan hidup mereka.

Setiap hari menghafal ayat-ayat Allah. Setiap saat mereka berzikir mengingati-Nya. Dalam situasi ini, ini juga realiti. Bukan khayalan semata.

Apa yang ingin saya sampaikan adalah inilah cerminan masa depan kita. Dua situasi yang benar-benar berlaku dalam masyarakat kita.

Persoalannya, bagaimana kita ingin melahirkan remaja yang seimbang? Seimbang dunia dan akhirat.

Remaja Ukhrawi VS Remaja Mandiri

Saya teringat kata-kata seorang ustaz di dalam salah satu rancangan program di kaca tv. Dengan air mata yang mengalir, ustaz itu berbicara;

“Jika tiada anak-anak muda seperti mereka (kanak-kanak kecil yang menghafaz Al-Quran) sudah pasti Allah S.W.T menurunkan bala bencana kepada kita. Jika bukan kerana mereka yang melaungkan ayat-ayat Allah, sudah pasti negara kita dilanda musibah besar!”

Masya-Allah! Saya terpana dengan kata-kata itu. Terkesan hati saya dengan peringatan itu. Saya jadi malu dengan anak-anak kecil yang berusia lapan tujuh tahun sudah menjadi hafiz. Dalam jiwa mereka sudah dijaga dengan kalimah-kalimah Allah. Subhanallah!

Saya percaya, pada masa kini segala kemudahan yang berada di depan mata tidak menjadi asbab untuk kita lalai daripada menegakkan kehidupan sebagai seorang Muslim dalam diri kita. Pernah dengar kata-kata yang berbunyi;

‘Tegakkanlah Islam di dalam diri kamu. Maka akan tertegaklah Islam di muka bumi ini’

Tepat sekali! Jika setiap orang beramal dengan Islam, sudah pasti Islam akan tersebar luas dan menjadi sebuah negara yang penuh rahmah.

Sudah pasti kita dapat mengembalikan kegemilangan Islam sewaktu ketika dahulu. Ya Allah, kita sangat merindui suasana itu. Suasana fitrah. Fitrah yang mencintai kebaikan.

Individu Muslim

Oleh itu, untuk membina keperibadian remaja yang seimbang dunia dan akhirat semuanya bermula dari diri setiap individu muslim tersebut.

Terdapat sepuluh ciri-ciri yang dapat membentuk individu muslim yang hebat. Antaranya ialah;
#1- Aqidah yang sejahtera
#2- Ibadah yang sahih (benar)
#3- Akhlak yang mantap
#4- Mujahadah melawan nafsu (bersungguh-sungguh melawan nafsu)
#5- Menjaga waktu
#6- Teratur dalam segala urusan
#7- Luas ilmu pengetahuan
#8- Sihat akal dan tubuh badan
#9- Bermanfaat kepada orang lain
#10- Berdikari
Inilah antara ciri yang perlu diterapkan dalam diri setiap individu terutama sekali di dalam diri seorang remaja.

Antara Hari Ini Dan Semalam

Sesungguhnya pendidikan (tarbiyah) islam sejak kecil lagi wajib dipupuk dalam diri setiap individu. Orang kata melentur buluh biarlah daripada rebungnya.

Hakikatnya, ia salah satu perkara yang sangat signifikan dalam kehidupan kita. Betapa pentingnya kehadiran pemuda kita pada hari ini yang bakal mencorakkan masa akan datang.

Betapa ruginya apabila kita masih tidak berganjak dari takuk semalam yang tidak membawa perubahan yang lebih baik buat diri kita pada hari ini.

Oleh itu, saya berharap setiap remaja Islam di luar sana mempunyai jiwa yang besar untuk menjadikan Islam sebagai cara hidup mereka. Bukan Islam di atas kad pengenalan sahaja. Wallahualam.


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Rasyidah Rahmat

Rasyidah Rahmat

Suka mencuba perkara baru dan sangat meminati bidang penulisan dan membaca buku dalam semua genre. Karya pertama yang diterbitkan iaitu dalam siri antologi cerpen Negeri Terengganu. Merupakan mahasiswa tahun akhir sarjana muda syariah di UIN STS Jambi, Indonesia.

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami