Inspirasi

Pengalaman Akan Mematangkan Diri Jika Kita Ingin Belajar Darinya

Oleh Natirah Azira  •  13 Jul 2020  •  2 min baca

Kata orang, pengalaman akan mematangkan seseorang.

Namun kata saya, pengalaman akan mematangkan kita jika kita sendiri yang ingin belajar darinya.

Jika tidak, ia menjadi pengalaman yang sia-sia.

Perasan atau tidak, kadang-kadang ada perkara yang hampir sama berlaku pada kita berulang kali, bezanya mungkin orang, situasi dan tempat sahaja.

Seorang teman pernah berkata – selagi kita tidak belajar apa yang sepatutnya kita belajar, maka hal yang sama akan berlaku lagi dan lagi.

Bagaimana Kita Memandang Pengalaman

Seorang rakan (perempuan) memberitahu bahawa dia pernah ditipu oleh seorang lelaki. Bercinta bertahun-tahun, akhirnya lelaki itu memutuskannya tanpa sebab yang kukuh dan meninggalkannya begitu sahaja.

Katanya, “Lesson learned” atau “Aku dah belajar sesuatu dari pengalaman ini.”

Tetapi persoalannya, apakah perkara yang telah dipelajari; Adakah lelaki memang tak boleh dipercayai? Adakah menyukai seseorang adalah suatu yang sia-sia? Adakah setiap orang tidak sempurna? Adakah orang boleh melakukan kesilapan? Adakah diri sendiri juga ada silapnya? Adakah hal ini terjadi kerana diri sendiri juga pernah melakukan hal tersebut kepada orang lain?

Dan pelbagai lagi kemungkinan-kemungkinan yang boleh difikirkan.

Apa Yang Kita Pelajari Sebenarnya?

Kadang-kadang kita menyimpulkan sesuatu berdasarkan pengalaman yang lalu. Ada masa kita memahami sesuatu secara separuh masak.

Jadi langkah pertama untuk belajar daripada pengalaman adalah dengan membuka hati kita kepada pengalaman. Tanyakan pada diri; Apa yang sebenarnya perlu aku pelajari daripada hal ini? Adakah kita telah menilai dengan masak dan matang; Adakah kita terlalu susah memaafkan; Adakah kita perlu lebih berhati-hati dan sebagainya.

Di akhirnya, kita perlu pulang jua pada suatu saranan dalam Islam – iaitu bersangka baiklah pada Tuhan dan bersangka baiklah pada orang. Jika kita tidak mampu bersangka baik pada orang, maka bersangka baiklah pada Tuhan yang telah menetapkan sesuatu hal itu terjadi.

“Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain…” (Surah Al-Hujurat 49:12)

Apa yang boleh disimpulkan, pengalaman akan mengajarkan kita sesuatu jika kita mahu belajar darinya, namun kita perlu memahami beberapa perkara;

Pertama, ada banyak hikmah dan pengajaran yang ada dalam satu pengalaman.

Kedua, kita sendiri yang menentukan apa yang ingin kita pelajari.

Ketiga, melalui pengalaman, kita juga akan belajar tentang diri kita sendiri.

Jadi, apa yang telah kita belajar daripada pengalaman setakat ini?


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Natirah Azira

Natirah Azira

Beliau merupakan graduan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dalam bidang Al-Quran dan Sunnah. Sekarang sedang menyambung pengajian peringkat Ijazah Sarjana dalam bidang Psikologi di universiti yang sama. Seorang yang suka membaca pelbagai genre bahan bacaan terutama sejarah, sastera, motivasi dan psikologi.

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami