Inspirasi

Pada Hati Itu Juga Ada Rezeki

Oleh Fizah Lee  •  24 Aug 2020  •  3 min baca

Kita melihat rezeki itu ada pelbagai cabang. Ada orang memperoleh rezeki dengan mendapat wang yang banyak. Setiap bulan, duitnya tidak putus. Senang sahaja masuk.

Ada sesetengah orang pula tidaklah dikurniakan wang yang berkepuk-kepuk, namun cukup pada makan dan pakainya. Ia masih mempunyai makanan yang cukup setiap hari dan pakaian yang elok untuk menutup aurat.

Ada orang pula yang tidaklah mempunyai rumah yang besar atau wang yang banyak, tapi pada dirinya masih lagi ada kesihatan dan keluarga yang penyayang.

Semua ini dan banyak lagi adalah rezeki yang telah Allah kurniakan kepada seseorang. Lain orang pasti lain rezekinya. Dan yang perlu diingat ialah, kita tidak boleh memperoleh rezeki orang lain. Dan orang lain pun tidak akan memperoleh rezeki kita.

Setiap orang pasti ada rezekinya masing-masing. Jangan cemburu dengan rezeki orang lain kerana kita tidak tahu apa usaha yang telah dilakukannya sehingga melayakkannya untuk memperoleh perkara itu dan kita juga tidak tahu jika Allah sedang menyediakan yang lebih baik lagi.

Ubaidullah bin Muhammad bin Yazid berkata – “Aku telah mendengar ayahku menyebut bahawa mereka telah mengunjungi Abu Hazim lalu berkata: “Wahai Abu Hazim, tidakkah kamu melihat harga barang sekarang ini mahal?” Lalu, dia menjawab: “Apakah yang merungsingkan kamu demikian itu?” Sesungguhnya Dia yang memberi rezeki pada kita pada masa barang murah dan Dia lah yang memberi rezeki pada kita pada masa barang mahal.” (Hilyah al-Auliya’, 3/239)

Rezeki Pada Hati

Dalam kita menyebut soal rezeki, kadang-kadang kita hanya menghitung apa yang kita nampak. Contohnya yang berbentuk harta benda, makanan dan pakaian.

Namun, kita lupa bahawa rezeki juga adalah pada hati. Bila hati kita merasa bahagia dengan sesuatu, itu juga adalah rezeki. Ketenangan dan kebahagiaan itu juga dikira rezeki.

Maksud: “Ingatlah bahawa di dalam jasad itu ada segumpal daging. Jika ia baik, maka baik pula seluruh jasad. Jika ia rosak, maka rosak pula seluruh jasad. Ketahuilah bahawa ia adalah hati.” (Hadis Riwayat Bukhari, no. 52)

Hati kita masih mempunyai iman yang baik dan masih mempunyai sifat-sifat mahmudah seperti sabar apabila dilanda ujian, benci akan kemaksiatan dan wujud perasaan ingin membantu, ia juga adalah rezeki yang perlu disyukuri.

Itu ialah rezeki pada hati yang telah Allah kurniakan. Tidak semua orang mempunyai nikmat yang begini.

Ada orang yang beranggapan bahawa melihat maksiat itu adalah perkara biasa. Ia tidak perlu menjadi kerisauan pun. Padahal itulah kebimbangan yang perlu ada.

Jadi, sentiasa doa pada Allah agar dikurniakan rezeki yang baik, sama ada dari hati dan juga pada luaran.

Wallahu a’alam.

Sumber:
Rumaysho.com


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Fizah Lee

Merupakan seorang graduan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dalam bidang Bahasa Melayu untuk Komunikasi Antarabangsa. Seorang yang suka membaca bahan bacaan dalam bidang sejarah dan motivasi

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami