Sejarah

Kisah Karut Gergasi ‘Uj Bin ‘Unuq

Oleh Abdullah Bukhari  •  10 Aug 2019  •  3 min baca

Satu hari dalam kuliah maghrib, saya sampaikan kisah karut gergasi yang mendiami Palestin pada zaman nabi Musa A.S.

Memang melopong mulut apabila mendengar kehebatan si gergasi Palestin yang bernama ‘Uj bin ‘Unuq. Apa tidaknya, saiznya sungguh besar sehingga 12 naqib atau wakil Bani Is’rail yang diutus nabi Musa A.S merisik keadaan penduduk Palestin umpama awang kenit pada tangan ‘Uj.

Itulah kisah si gergasi yang disebut dalam sesetengah kisah nukilan sesetengah ulama Tafsir. Masalahnya adakah kisah ini benar?

Kisah si gergasi ini biasanya akan disebut dalam kisah risikan nabi Musa A.S dan Bani Isra’il sebelum mereka masuk ke Palestin. Menurut sebahagian riwayat, tinggi ‘Uj bin ‘Unuq mencecah sehingga 3000 hasta.

Bukan setakat itu, gergasi ini dikatakan sudah hidup semenjak zaman nabi Nuh lagi. Menurut Imam Ibn Kathir, kisah ini wajib ditolak kerana bertentangan dengan beberapa nas, antaranya:

#1- Saiz Nabi Adam

Nabi Adam 60 hasta ketinggian sebagaimana dilaporkan sebuah hadis:

خَلَقَ اللَّهُ آدَمَ عَلَى صُورَتِهِ طُولُهُ سِتُّونَ ذِرَاعًا فَلَمَّا خَلَقَهُ قَالَ اذْهَبْ فَسَلِّمْ عَلَى أُولَئِكَ النَّفَرِ مِنْ الْمَلَائِكَةِ جُلُوسٌ فَاسْتَمِعْ مَا يُحَيُّونَكَ فَإِنَّهَا تَحِيَّتُكَ وَتَحِيَّةُ ذُرِّيَّتِكَ فَقَالَ السَّلَامُ عَلَيْكُمْ فَقَالُوا السَّلَامُ عَلَيْكَ وَرَحْمَةُ اللَّهِ فَزَادُوهُ وَرَحْمَةُ اللَّهِ فَكُلُّ مَنْ يَدْخُلُ الْجَنَّةَ عَلَى صُورَةِ آدَمَ فَلَمْ يَزَلْ الْخَلْقُ يَنْقُصُ بَعْدُ حَتَّى الْآنَ
Allah mencipta Adam dalam ketinggian 60 hasta. Setelah siap ciptaannya, Allah berkata “Pergilah bertemu para malaikat yang sedang duduk itu dan dengarkan apakah ucapan yang mereka berikan padamu, kerana ia akan menjadi ucapan selamat untukmu dan anak keturunanmu.

Adam lalu mengucapkan salam “Sejahtera ke atas kalian,” para malaikat menjawab “Sejahtera ke atasmu bersama rahmat Allah.” Mereka menambah jawapan salam kepada Adam dengan tambahan “Dan Rahmat Allah.”

Maka setiap manusia yang dimasukkan ke dalam syurga akan dicipta dalam bentuk serta saiz Adam. Saiz ciptaan manusia semakin berkurang selepas itu sehingga sekarang.Sahih al-Bukhari

#2- Manusia Kufur Telah Tenggelam

Jika ‘Uj bin “unuq yang kafir sudah hidup semenjak zaman nabi Nuh, dia pastinya sudah mati lemas kerana baginda berdoa agar semua manusia yang kufur dimusnahkan dalam banjir tersebut. Firman Allah S.W.T yang bermaksud

Dan Nabi Nuh (merayu lagi dengan) berkata: “Wahai Tuhanku! Janganlah Engkau biarkan seorangpun dari orang kafir itu hidup di atas muka bumi! “Kerana sesungguhnya jika Engkau biarkan mereka (hidup), nescaya mereka akan menyesatkan hambaMu, dan mereka tidak akan melahirkan anak melainkan yang berbuat dosa lagi kufur ingkar Surah Nuh 71:26-27

Juga firman Allah yang bermaksud:

(Mereka semua naik) dan bahtera itupun bergerak laju membawa mereka dalam ombak yang seperti gunung, dan (sebelum itu) Nabi Nuh memanggil anaknya, yang sedang berada di tempat yang terpisah daripadanya: “Wahai anakku, naiklah bersama kami, dan janganlah engkau tinggal dengan orang yang kafir”. Anaknya menjawab: “Aku akan pergi berlindung ke sebuah gunung yang dapat menyelamatkan aku daripada ditenggelamkan oleh air”. Nabi Nuh berkata: “Hari ini tidak ada sesuatupun yang akan dapat melindungi dari azab Allah, kecuali orang yang dikasihani olehNYA”. Dan dengan serta-merta ombak itu pun memisahkan antara keduanya, lalu jadilah dia (anak yang derhaka itu) dari orang yang ditenggelamkan oleh taufan Surah Hud 11:42-43

Juga firman Allah yang lebih tuntas ini :

Maka Kami selamatkan dia (nabi Nuh A.S) dan orang yang bersama dengannya dalam bahtera yang penuh sarat (dengan berbagai makhluk). Kemudian daripada itu, kami tenggelamkan golongan (kafir) yang tinggal (tidak turut bersama dalam bahtera) Surah al-Syu’ara’ 26:119-120

Kesimpulannya, kisah tersebut memang sedap pada telinga jika dicanang oleh si tukang cerita yang pandai mengatur bicara. Walau sedap atau mampu “memecah panggung” sekalipun, ia wajib ditolak kerana bercanggah dengan nass al-Quran dan al-Sunnah.

Selepas ini, jika mendengar riwayat yang ajaib lagi pelik serta sukar diterima akal yang sihat, semaklah terlebih dahulu kesahihannya. Bimbang kesucian al-Quran akan tercemar dengan cerita karut Isra’iliyyat.


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Abdullah Bukhari

Abdullah Bukhari

Beliau merupakan seorang Sarjana Usuluddin (Tafsir Al-Quran) dan kini menjadi seorang pensyarah di Jabatan Tilawah Al-Quran, Pusat Bahasa, UIAM. Beliau juga merupakan pemikir dan penulis Nota Tafsir Wartawan al-Quran yang kerap dikongsikan bersama pembaca, lebih-lebih lagi pengguna Facebook. Selain daripada itu, penulisan beliau juga kerap tersiar di akhbar Utusan Malaysia dan Berita Harian.

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami