Wanita

Kisah Benar : Pelacur Yang Masuk Ke Syurga Kerana Seekor Anjing

Oleh Rabiatul Adaweeyah  •  6 Apr 2017  •  3 min baca

Dalam sebuah riwayat dari al-Bukhari dan Muslim disebutkan:

“Ketika ada seekor anjing yang hampir saja mati kerana kehausan berputar-putar mengitari sumur, tiba-tiba ada seorang pelacur dari bani Israel yang melihat anjing tersebut, lalu dia melakukan sepatutnya dan mengambilkan air untuk anjing itu, kemudian ia memberinya minum sehingga ia diampuni kerana perbuatannya itu.”Riwayat al-Bukhari dan Muslim

Kisah ini mengajarkan kita bahawa ikhlas itu mampu membawa seorang wanita yang dipandang hina ke syurga.

Suatu ketika dahulu, terdapat seorang perempuan muda yang bekerja sebagai pelayan ataupun pelacur. Wajahnya sugul dan keletihan tua berbanding usianya.

Suatu hari dia berjalan berseorangan mencari sesiapa yang ingin menawarkan diri. Namun sudah jauh dia berjalan sehingga keletihan bercampur lapar dan dahaga, belum ada sesiapa yang menyapanya.

Wanita itu tidak memiliki apa pun di dunia ini termasuklah ahli keluarganya. Bahkan jiran serta penduduk setempat juga menjauhinya kerana pekerjaan yang dilakukannya. Apabila bertembung pun mereka melarikan diri dan mengejeknya dengan menyatakan dia seorang wanita jijik dan keji.

Namun wanita itu tetap menerima semua tohmahan itu dengan tabah. Segala ejekan yang dilemparkan diabaikan dan meneruskan hidup seperti sediakala.

Walaupun rupa parasnya tidak secantik dahulu. Dia tetap berusaha menawarkan dirinya kepada sesiapa yang menginginkannya dan memperoleh upah yang sedikit dan hanya cukupnya untuknya membeli makanan pada hari itu.

Dalam perjalanan yang panas terik dan sunyi itu, tidak ada sesiapa pun yang mendekatinya. Dia juga semakin lapar dan haus bahkan keletihan yang amat sangat.

Sehinggalah dia tiba di sebuah kampung yang sunyi. Kampung itu dilanda kemarau yang teruk sehinggakan tidak ada sehelai rumput pun yang mampu tumbuh di situ. Debu-debu yang berterbangan menandakan kampung itu sudah lama gersang dan kontang.

Tiba-tiba wanita itu terpandang ke arah sebuah telaga masih tersisa sedikit air. Dia sangat gembira. Dengan bersusah payah serta pandangan yang sangat kabur kerana dahaga dan keletihan, wanita itu cuba menceduk air dalam telaga itu menggunakan sebelah kasutnya. Namun dia hanya berjaya mendapat sedikit air dalam kasutnya yang sudah lusuh.

Sebaik saja mahu meminum air itu, bahagian belakang bajunya ditarik-tarik. Lalu dilihatnya seekor anjing dengan lidahnya yang terjelir. Anjing itu seolah-olah meminta air darinya kerana sangat dahaga. Wanita itu berasa amat kasihan melihat anjing itu.

Lalu dia pun memberikan air tersebut kepada anjing itu dengan penuh belas ksihan, sedangkan dirinya sendiri sangat kehausan dan kering. Sebaik saja anjing tersebut selesai meminum air itu, wanita itu pun jatuh terkulai lalu meninggal dunia.

Lalu turunlah malaikat dan memberikan pendapat masing-maisng mengenai kedudukan wanita itu. Sama ada dimasukkan ke dalam neraka atau syurga.

Lalu Allah s.w.t menyatakan bahawa wanita tersebut layak dimasukkan ke dalam syurga kerana ikhlas melepaskan nyawanya untuk meyelematkan nyawa anjing yang kehausan itu.

“Wanita itu telah menebus dosa-dosanya dengan mengorbankan nyawanya demi makhluk yang lain.”

Maka bergemalah suara takbir dari para malaikat sambil memberi hormat kepada wanita itu.

Kisah ini sebenarnya bukanlah untuk meringankan perbuatan maksiat yang dilakukan oleh manusia dan akhirnya mendapat balasan syurga dari Allah dengan begitu mudah.

Bukan begitu. Cerita yang terpencil ini meneladani kita bahawa ikhlas itu sangat susah sehingga tidak semua manusia mengecapinya.

Sekiranya kita memperlakukan kepada binatang dengan perbuatan baik dan seperti memberi makanan dan minuman atau apa-apa tindakan yang baik maka balasan yang didapati juga baik, asalkan perbuatan tersebut ikhlas dan bersungguh.


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Rabiatul Adaweeyah

Rabiatul Adaweeyah

Berkelulusan Ijazah Sarjana Muda dari Universiti Malaya dalam Pengkhususan Pengajian Media Dan Sejarah. Sekarang bertugas sebagai Editor di sebuah syarikat penerbitan buku.

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami