Keluarga

Isu Cerai, dan Hukum Yang Perlu Anda Tahu

Oleh Rabiatul Adaweeyah  •  21 Mar 2017  •  3 min baca

Setiap perkahwinan adalah bertujuan mendapatkan kebahagian dan kasih sayang. Namun, kadang-kadang tanpa diduga dalam perjalanan rumah tangga tersebut terdapat halangan sehingga sesebuah perkahwinan itu tidak mampu diteruskan lagi.

Dalam keadaan tersebut, Islam memberi jalan keluar bagi pasangan yang sudah tidak ada persefahaman dalam berumahtangga, iaitu penceraian. Cerai merupakan perbuatan yang halal namun sangat dibenci dan tidak disukai oleh Allah s.w.t, tetapi sangat disukai oleh syaitan.
Allah s.w.t berfirman:

“Dan jika kalian bertekad kuat untuk talak, maka sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”(Al -Baqarah: 227)

Terdapat beberapa hukum berkenaan dengan penceraian ini:

#1 – Mubah (Jika Diperlukan)

Hukum mubah ini dibolehkan jika seseorang suami sudah tidak mampu bertahan dan bersabar untuk hidup bersama-sama isterinya.

#2 – Mustahab (disukai/dianjurkan)

Hukum ini boleh digunakan sekiranya memudaratkan salah satu atau kedua-dua belah pihak jika pernikahan itu diteruskan. Selain itu, jika isteri seringkali disakiti hatinya oleh suami yang membuatkan kehidupannya terganggu juga dianjurkan supaya pasangan tersebut berpisah.

Bahkan terdapat kes yang mana sikap buruk suami (sering melakukan dosa) sukar diubah dan tidak boleh diuruskan oleh isterinya sendiri.

#3 – Wajib

Hukum bercerai menjadi wajib sekiranya seseorang isteri itu melakukan perbuatan terkutuk dan keji seperti berzina dan sebagainya. Selain itu jika isteri menjadi murtad atau keluar dari agama Islam.

Wajib juga bercerai jika berlaku perselisihan antara suami dan isteri yang sudah tidak dapat didamaikan lagi. Selain itu, dua orang wakil daripada pihak suami dan isteri juga gagal membuat kata sepakat untuk mendamaikan rumahtangga mereka.

Sekiranya pihak kadi berpendapat bahawa bercerai adalah lebih baik daripada meneruskan perkahwinan, bahkan jika tidak diceraikan, keadaan tersebut memberi dosa kepada suami maka hukumnya juga wajib.

#4 – Sunat

Sunat bercerai apabila suami sudah tidak mampu menyara kehidupan dan memberi nafkah kepada isterinya lagi. Selain itu, jika seseorang isteri itu tidak mampu menjaga maruah dan harta suaminya.

#5 – Makhruh

Adalah makhruh hukumnya apabila seorang suami menceraikan isterinya tanpa sebab-sebab yang jelas. Selain itu, apabila suami itu menjatuhkan talak kepada isterinya yang baik, berakhlak mulia dan berpengetahuan agama juga makhruh hukumnya.

#6 – Harus

Harus bercerai jika seseorang suami itu lemah keinginan batinnya atau isterinya belum datang haid atau telah putus haidnya.

#7 – Haram

Sesuatu penceraian menjadi haram apabila seorang suami menceraikan isterinya sewaktu isterinya sedang haid atau nifas, ketika keadaan isteri yang suci dan telah disetubuhi.

Dan haram hukumnya jika suami menceraikan isterinya agar isterinya tidak menuntut harta miliknya. Suami juga haram menyebut talak melebihi tiga kali.

Sebenarnya, keputusan cerai adalah terletak di tangan suami, dan bagi isteri tidak berhak dan tidak boleh (haram) meminta kepada suami untuk menceraikannya tanpa ada sebab kukuh seperti suami tidak menjalankan kewajipannya, isteri sering disakiti atau dizalimi, memiliki berakhlak buruk, suami yang suka melakukan perbuatan dosa besar dan sukar diubah serta suami yang telah murtad.

Bersabda Rasulullah SAW;

“Wanita mana saja yang meminta cerai dari suaminya tanpa ada alasan (syarie), maka haram baginya bau syurga.”(Hadis Riwayat Ibnu Majah)


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Rabiatul Adaweeyah

Rabiatul Adaweeyah

Berkelulusan Ijazah Sarjana Muda dari Universiti Malaya dalam Pengkhususan Pengajian Media Dan Sejarah. Sekarang bertugas sebagai Editor di sebuah syarikat penerbitan buku.

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami