Hukum

Hukum Meleraikan Tali Ikatan Jenazah Sebelum Ditanam

Oleh Fieyzah Lee  •  14 Jul 2020  •  2 min baca

Apabila kita menonton filem atau drama Melayu bergenre seram seperti mengisahkan mengenai pocong atau mayat yang tidak tenang di alam kubur, salah satu sebabnya ialah kerana ikatan tali pada mayatnya tidak dibuka.

Hal itulah yang menjadikan sesebuah plot cerita semakin suspen kerana jenazah tersebut tidak akan tinggalkan dunia dengan tenang selagi ikatannya tidak dibuka.

Tetapi, janganlah terpedaya dengan plot cerita tersebut kerana ia sebenarnya tidak ada kena mengena dengan ketenangan jenazah atau roh.

Orang yang sudah meninggal, kehidupannya di alam barzakh adalah bergantung kepada amalannya di dunia. Sebagaimana Utsman bin Affan menyebut:

Maksud: “Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Alam kubur adalah awal perjalanan akhirat. Barangsiapa yang berjaya di alam kubur, maka setelahnya lebih mudah. Barangsiapa yang tidak berhasil, maka setelahnya lebih berat.” Utsman berkata: “Aku tidak pernah memandang sesuatu yang lebih mengerikan dari kubur.” (Hadis Riwayat Tirmizi, 2308)

Walau bagaimanapun, berkenaan dengan membuka tali ikatan pada mayat itu, jumhur ulama berpendapat bahawa hukumnya adalah sunnah.

Syeikh Abdul Aziz bin Baz menyebut – “Ikatan yang mengikat kafan itu dibuka semuanya (ketika di liang kubur). Ini lebih utama. Yang sunnah, semuanya dilepaskan di dalam kubur. Ketika ia diletakkan di dalam kuburnya, maka semua ikatannya dilepaskan dari awal sampai akhir. Ini sunnah.” (Ibnu Qudamah, Al-Mughni)

Mengapa sebelum dikebumikan ia perlu dibuka tetapi diikat sebelum dikebumikan? Dalam hal ini, ulama menyebut bahawa jenazah diikat bagi menjaga keaibannya. Ia bertujuan untuk menghalang kain kafan tersebut daripada terbuka.

Namun, apabila dimasukkan ke dalam liang lahad, ia dibuka kerana kebimbangan itu sudah tiada lagi. Kubur akan dikambus sebaik sahaja jenazah dikebumikan. Jadi, tiada masalah untuk membuka tali ikatan tersebut.

Justeru, hukum membuka ikatan jenazah adalah sunnah. Tidak mengapa jika tidak dibuka. Ia juga tidak akan menimbulkan kebimbangan jika jenazah tidak tenang dan sebagainya.

Wallahu a’alam.

Rujukan:
Rumaysho.com


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Fieyzah Lee

Fieyzah Lee

Merupakan seorang pelajar Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dalam bidang Bahasa Melayu untuk Komunikasi Antarabangsa. Seorang yang suka membaca bahan bacaan dalam bidang sejarah dan motivasi

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami