Inspirasi

Hiduplah Di Dunia Sebagai Perantau

Oleh Fizah Lee  •  2 Dec 2020  •  2 min baca

Kita semua menyedari hakikat kehidupan di dunia ini hanya sementara. Bila-bila masa sahaja nyawa kita boleh berakhir. Bahkan, tempoh dan jangka hayat dunia juga akan berakhir.

Disebabkan itu, kita sentiasa diperingatkan untuk bersedia dengan kematian agar amalan mencukupi untuk dijadikan bekalan di alam akhirat kelak.

Oleh itu, hiduplah seadanya dan jangan jatuh ke dalam helah serta tipu daya dunia. Kehidupan ini adalah persinggahan untuk kita menimba sesuatu dan bukannya tempat yang abadi.

Ada sebuah hadis yang telah diriwayatkan dari Ibnu Umar RA, beliau berkata: “Rasulullah SAW pernah memegang bahuku kemudian berkata:

كن في الدنيا كأنك غريب، أو عابر سبيل وكان ابن عمر – رضي الله عنهما – يقول: إذا أمسيت فلا تنتظر الصباح، وإذا أصبحت فلا تنتظر المساء، وخذ من صحتك لمرضك، ومن حياتك لموتك

Maksud: “Hiduplah engkau di dunia ini seolah-olah engkau seorang perantau atau musafir.”

Ibnu Umar juga pernah berkata: “Apabila engkau berada pada waktu petang, maka janganlah engkau menunggu (ketibaan) waktu pagi dan apabila engkau berada di waktu pagi, maka janganlah engkau menunggu (ketibaan) waktu petang. Ambillah peluang dari kesihatanmu untuk masa sakitmu dan masa hidupmu untuk masa matimu.” (Hadis Riwayat Bukhari, no. 6416)

Maksud Hadis

Yang dimaksudkan dengan hadis di atas adalah manusia sepatutnya sentiasa beringat bahawa dunia ini hanyalah sebuah tempat persinggahan.

Saya beri anda sebuah contoh situasi; jika anda pergi bercuti sejenak di Pulau Perhentian, apa yang anda akan bawa? Pasti, hanya bekalan yang cukup untuk tempoh percutian itu, bukan?

Tidak perlu membawa peralatan dengan banyak sehingga tiga bagasi. Jika percutian itu singkat, sebuah beg sahaja sudah memadai.

Kerana, anda akan pulang semula ke tempat asal apabila percutian itu tamat. Kuncinya di sini ialah, anda pasti pulang semula.

Begitu juga dengan manusia. Kehidupan ini hanya sekadar perantau. Suatu masa nanti anda pasti akan pulang.

Perkara kedua yang boleh dilihat adalah, peraturan dan undang-undang yang perlu dipenuhi.

Kita melihat kembali pada contoh yang dibawakan tadi; apabila anda bercuti, pastinya ada peraturan yang perlu dipatuhi. Tidak boleh sewenang-wenangnya melanggar undang-undang yang telah disediakan.

Begitulah kehidupan di dunia ini yang dipenuhi dengan peraturan dan undang-undang sama ada yang telah dietetapkan oleh Allah mahupun dicipta manusia.

Ia diwujudkan bukan untuk menyusahkan, tetapi untuk membendung diri manusia ke arah yang lebih baik agar dapat mewujudkan keharmonian kepada sekeliling.

Kesimpulan

Sebagai perantau, hiduplah dengan baik dan sentiasa beringat bahawa kehidupan kita adalah sementara.

Perjalanan hidup kita akan sentiasa bergerak sehingga terhenti di sebuah tempat yang dituju, iaitu syurga atau neraka.

إِنَّمَا يَكْفِي أَحَدَكُمْمِنَ الدُّنْيَا كَزَادِ الرَّاكِبِ

Maksud: “Sesungguhnya cukup bagi kalian di dunia ini seperti bekal orang yang dalam perjalanan.” (Hadis Riwayat Abu Ya’la, no. 7214)


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Fizah Lee

Merupakan seorang graduan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dalam bidang Bahasa Melayu untuk Komunikasi Antarabangsa. Seorang yang suka membaca bahan bacaan dalam bidang sejarah dan motivasi

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami