Gaya Hidup

Formula Untuk Mereka Yang Penat Dengan Banyak Tugasan

Oleh Dr Siti Ujila  •  10 Nov 2015  •  4 min baca

Pernah tak anda rasa macam nak menjerit ‘Ya Allah, banyaknya kerja!’? Sampai nak bernafas pun terasa payah. Ada hari yang kita boleh selesaikan, tapi akan ada masa yang tiba-tiba rasa macam bateri dah ‘kong’.

Pernah tak lihat ikan dalam satu bekas dan bekas tu tak cukup air? Tercungap-cungap dia nak sedut udara. Macam itulah rasanya kan?

Hari ini saya ingin kongsikan satu cerita yang pada saya satu kajaiban telah berlaku.

Saya ada kuliah di suatu pagi. Dari pagi saya sudah sibuk dengan kerja-kerja yang berderet. Habis sahaja kuliah pada jam 1 tengahari, ya Allah penatnya rasanya. Macam baru lepas berjogging dari pagi. Hilang semua tenaga.

Masuk pejabat, mula-mula ingat hendak ‘take a nap’ 15 minit. Tapi selang 5 minit saya sudah terbangun. Cuba sambung lelap tapi otak ligat teringatkan banyaknya kerja yang perlu dibuat.

Bayangkan, mengingatkannya saja sudah buat otak terasa penat. Sudahnya saya jadi macam ikan tadi. Tak cukup air dalam bekas sampai tercungap-cungap rasanya nak bernafas.

Akhirnya saya matikan jam dan bergerak menuju ke surau untuk solat Zohor, tapi dengan langkah yang terasa berat sekali. Beratnya tu seolah ada batu besar dipikul di bahu.

Berat, sampai saya rasa begitu lemah ketika solat. Akhirnya saya solat dengan sangat perlahan. Lama saya membaca dari satu ayat ke satu ayat. Setiap kali selesai satu ayat, saya menarik nafas yang agak panjang untuk membaca ayat seterusnya.

Bukan sebab kusyuk benar, tapi sebab saya rasa begitu lemah.

Saya Terkesima Sebentar

Dan ketika saya melakukannya beberapa kali, saya mula perasan sesuatu. Seolah-olah kepenatan yang saya rasakan tadi disedut keluar perlahan-lahan.

Hinggalah pada satu waktu, ketika sujud tiba-tiba saya teringatkan satu ayat yang baru saya baca sewaktu pagi.

“Dan (ingatlah) pada hari (ketika) Allah mengumpulkan mereka, (mereka merasa) seakan-akan tidak pernah berdiam (di dunia) kecuali sesaat saja pada siang hari, (pada waktu) mereka saling berkenalan.

Sungguh rugi orang yang mendustakan pertemuan mereka dengan Allah, dan mereka tidak mendapat petunjuk.”

Surah Yunus : 45

Ia seolahnya membisikkan kepada hati saya ‘This life is only for 1 second. For 1 second’

‘So hold on…’

Ya Allah, tiba-tiba laju air mata mengalir. Saya menangis dalam sujud hingga basah permaidani dek air mata hening yang mengalir. Saya menangis dan menangis.

Saya rasa betapa baiknya Allah pada saya. Saat saya merasa begitu berat dengan tugasan yang menanti,

“He is always there to comfort me. He always know what I need the most and He knows how to provide it the best way. The best way. Subhanallah.”

Saya merasa seperti seorang anak kecil yang baru cuba bertatih, tapi terjatuh hingga rasa nak menangis dan beratnya untuk bangun melangkah lagi.

Tetapi, tiba-tiba didatangi segera oleh ibunya dan dipeluk erat dan ibu itu berkata dengan penuh kasih sayang “its ok..sikit aje ya sayang. Kejap aje, nanti lama-lama mesti pandai jalan”.

Saya menangis dan membiarkan air mata terus mengalir.

Ya Allah, sungguh Engkau Tuhan yang amat baik kepadaku. Sedang aku hambaMu yang selalu lalai dalam mengingatiMu. Aku sibuk dengan urusanku, hingga lupa untuk memujiMu. Tapi, Kau tidak pernah lupa untuk menyayangiku’

‘Ya Allah, pimpinlah hambaMu yang lemah ini. Pimpinlah aku agar dapat aku terus mendaki tangga cintaMu. Hingga aku bertemu denganMu.

Kerana aku ingin dipeluk olehMu’

Itulah luahan hati saya dan tiba-tiba terasa hilang segala bebanan yang dirasakan tadi. Hilang seperti ‘kain’ bebanan yang membalut tubuh, yang tiba-tiba hilang ditiup angin.

Ya, semudah itu ia berlalu pergi.

Subhanallah. Ajaibnya pertolongan Allah. Apa yang saya rasakan berat, Dia boleh hilangkan seperti kain yang ditiup angin lalu.

Baiknya Allah pada kita, Dia dah bagi siap-siap kat kita cara macamana nak handle life.

Dulu, sejak kecil lagi saya selalu fikir yang solat ialah satu tanggungjawab, satu kewajipan. Sibuk macamanapun, solat itu wajib.

Tapi rupanya, Tuhan buatkan untuk kita satu cara khas untuk bantu kita ‘move forward happily’ setiap hari.Ketenangan, kebahagiaan, kedamaian, recharge tenaga, dapat ilham, dapat luahkan perasaan, dapat mengadu, dapat rasa disayangi, dapat mengaku salah, dapat meminta apa yang diingini, dapat memohon ampun sehingga merasa lega, dapat melahirkan rasa rindu, dapat mencurah rasa.

Kita dapat semuanya. Semua dalam waktu yang sama. Hanya dengan satu cara yang sangat mudah:

Solat.

Subhanallah.

Terima kasih ya Allah. Sesungguhnya dengan memerintahkan kami bersolat, rupanya Kau memberi kami cara untuk mendapat apa yang didamba, hingga tidak perlu kami teraba-raba mencari jalan atau teknik yang lainnya.


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Dr Siti Ujila

Dr Siti Ujila

Senior lecturer at the Department of Mechanical and Manufacturing Engineering, Universiti Putra Malaysia (UPM). I love inspiration and I live to inspire. It's a feeling that comes from the heart and and reaches right to the deepest heart. Each day, if I can inspire at least one person, it means the world to me. It's a gift more valuable than money and materials.

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami