Gaya Hidup

Bolehkah Makmum Berzikir Dalam Solat Ketika Imam Membaca Surah

Oleh Natirah Azira  •  12 Mar 2020  •  2 min baca

Bacaan yang dibenarkan dalam solat ada beberapa iaitu bacaan Al-Quran, zikir dan juga doa (dalam bahasa Arab). Ada juga bacaan yang dikira wajib seperti Al-Fatihah dan juga bacaan sunat seperti surah tambahan dan juga zikir.

Bacaan Al-Quran hanya dilakukan ketika dalam keadaan berdiri tegak. Hukumnya makruh jika dibaca ketika sujud dan rukuk. Bacaan doa pula dituntut untuk dibaca ketika dalam sujud berbanding pada perbuatan yang lain. Manakala zikir pula boleh dibaca pada rukuk, i’tidal serta beberapa tempat yang lain.

Ada kalanya apabila kita solat secara berjemaah, imam membaca surah-surah yang panjang yang tidak difahami. Adakah pada waktu itu dibolehkan membaca zikir atau ayat Al-Quran secara bersendirian?

وَإِذَا قُرِئَ الْقُرْآنُ فَاسْتَمِعُوا لَهُ وَأَنصِتُوا لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

Maksudnya: “Dan apabila dibacakan Al-Quran maka hendaklah kamu mendengarnya dengan teliti dan diamlah mudah-mudahan kamu mendapat rahmat.” (Surah Al-A’raaf 7:204)

Anjuran bagi mendengar dengan teliti bacaan Al-Quran bukan hanya khusus ketika berada di luar solat sahaja malah dalam solat. Bersandarkan ayat di atas, lebih baik jika makmum mendengar bacaan imam sekalipun tidak memahami kerana padanya ada kebaikan.

Malah daripada ayat tersebut, Imam Al-Thabari memberi tafsiran dan pandangan berikut.

“Fokuskanlah pendengaran kamu kepadanya (bacaan Al-Quran) supaya kamu dapat memahami ayat-ayatnya serta mengambil ibrah dengan peringatan-peringatannya. Dan diamlah kamu supaya kamu dapat berfikir serta mentadabburinya. Mudah-mudahan Tuhan kamu akan merahmati kamu disebabkan kamu mengambil perhatian akan peringatannya”. [Rujuk Al-Jami’ al-Bayan, Abu Ja’far Al-Thabari (13/345)]

Selain itu, terdapat satu kisah yang pernah diceritakan seorang sahabat Nabi SAW, Jabir bin Abdillah.

Pada suatu hari ketika Rasulullah SAW sedang menjadi imam di dalam solat, ada seorang lelaki yang turut membaca Al-Quran di belakang baginda, lalu seorang sahabat lain menegah perbuatan tersebut. Mereka berdua saling bertelagah selepas solat sehingga sampai didengari Nabi SAW.

Lalu kata baginda SAW:

مَنْ كَانَ لَهُ إِمَامٌ فَإِنَّ قِرَاءَةَ الإِمَامِ لَهُ قِرَاءَةٌ

Maksudnya: Sesiapa yang mempunyai imam maka sesungguhnya bacaan imam adalah bacaan buat dirinya juga. (Riwayat Ibn Majah, no.850)

Kesimpulannya, makmum perlu menghormati ketika imam membaca ayat-ayat Al-Quran sekalipun tidak sepenuhnya memahami bahasa Arab. Menurut Mazhab Syafie, kewajipan untuk membaca sendiri adalah pada surah Al-Fatihah sahaja. Jadi, ambil masa untuk diam selepas membaca Surah Al-Fatihah dan dengar dengan teliti. Semoga ia dapat menambah kekhusyukan dalam solat.

Rujukan:
Mufti Wilayah Persekutuan


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Natirah Azira

Beliau merupakan graduan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dalam bidang Al-Quran dan Sunnah. Pernah mendalami bidang Psikologi selama dua tahun dan sekarang sedang menyambung pengajian peringkat Ijazah Sarjana dalam bidang Kaunseling di Universiti Sains Malaysia.

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami