Hukum

Bolehkah Berwuduk Dengan Air Banjir

Oleh Fizah Lee  •  6 Jan 2021  •  2 min baca

Sejak beberapa hari ini, Malaysia dilanda musim hujan yang berpanjangan sehingga ada beberapa kawasan yang telah ditimpa banjir.

Jumlah mangsa banjir yang dilaporkan pada awal Januari meningkat di beberapa negeri kepada 20 017 orang mangsa terutamanya di Pahang, Perak dan Kelantan.

Jika di bandar-bandar besar pula, banjir kilat kerap terjadi tidak mengira musim, terutamanya jika hujan lebat turun tanpa henti dan mengakibatkan paras air naik secara mendadak.

Dalam beberapa kajian menyebut bahawa air banjir amat merbahaya kerana beberapa sebab antaranya, campuran air kumbahan, bercampur dengan bahan yang berbahaya seperti bahan kimia dan juga boleh menyebabkan pembiakan nyamuk jika air bertakung.

Disebabkan itu, apabila berlakunya banjir, kita dinasihati untuk tidak bermain dengan air banjir bahkan perlu mengelaknya.

Namun, ada beberapa kejadian yang berlaku ketika banjir sehingga menyebabkan ketiadaan air bersih. Jadi, adakah dibolehkan untuk berwuduk menggunakan air banjir?

Dalam hal ini, ulama menukilkan bahawa hukum asal air banjir adalah bersih. Maka, dibolehkan untuk menggunakannya sebagai alatan untuk bersuci.

Jika air banjir itu berubah warnanya disebabkan lumpur atau tanah, maka itu adalah tidak mengapa kerana sifat asal tanah adalah suci.

Syeikh Dr. Muhammad Al-Zuhaili berkata – “Sekiranya air berubah pada warna, bau dan rasanya sama ada disebabkan oleh lamanya menetap, disebabkan debu tanah, lumut, tanah kibrit (sulfur) dan kesemua yang susah untuk dipelihara darinya, maka ia kekal suci lagi menyucikan.

Adapun, jika air tersebut telah digunakan untuk berwuduk, mandi serta menghilangkan najis, maka ia tidak lagi berada dalam keadaan suci lagi menyucikan.” (Al-muktamad fi Fiqh al-Syafi;e, 1/38)

Bagaimanapun, sekiranya air tersebut diyakini telah bercampur dengan najis atau datangnya dari kawasan yang kotor, maka perlulah dielakkan.

Kesimpulan

Tuntasnya, boleh untuk berwuduk dengan air banjir walaupun ia berubah warna disebabkan tanah atau lumpur kerana sifat asalnya adalah suci.

Namun, jika ia dimasuki najis atau datang dari tempat yang kotor sehingga bimbang boleh memudaratkan kesihatan, maka hukumnya adalah tidak dibolehkan.

وَيُنَزِّلُ عَلَيْكُم مِّنَ السَّمَاءِ مَاءً لِّيُطَهِّرَكُم بِهِ وَيُذْهِبَ عَنكُمْ رِجْزَ الشَّيْطَانِ وَلِيَرْبِطَ عَلَىٰ قُلُوبِكُمْ وَيُثَبِّتَ بِهِ الْأَقْدَامَ

Mafhum: “Dan (ingatlah ketika) Ia menurukan kepada kamu hujan dari langit untuk mensucikan kamu dengannya dan menghapuskan dari kamu gangguan syaitan, dan juga untuk menguatkan hati kamu dan menetapkan dengannya tapak pendirian (kamu di medan perjuangan).” (Surah Al-Anfal, 8:11)

Rujukan:
Mufti Wilayah Persekutuan


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Fizah Lee

Merupakan seorang graduan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dalam bidang Bahasa Melayu untuk Komunikasi Antarabangsa. Seorang yang suka membaca bahan bacaan dalam bidang sejarah dan motivasi

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami