Ibadah

Apakah Ubat Untuk Riyak?

Oleh Ustaz Iqbal Zain  •  18 Apr 2016  •  2 min baca

Imam Hasan Al Bashri berkata: Ada seorang laki-laki yang berkata : ‘Demi Allah aku akan beribadah agar aku dipuji dan disebut-sebut kerananya’.

Maka tidaklah dia dilihat kecuali pasti dia sedang sibuk bersolat, dia adalah orang yang paling pertama masuk masjid dan yang paling terakhir keluar darinya. Dia pun melakukan hal tersebut sampai tujuh bulan lamanya.

Namun, dia tidak mendapat kemuliaan dan pujian dari manusia seperti yang diharapkan. Tidaklah dia melalui sekelompok orang kecuali mereka akan berkata: ‘lihatlah orang yang riya ini’.

Dia pun menyedari hal ini dan berkata: tidaklah aku disebut-sebut kecuali hanya dengan sebutan kehinaan, ‘sungguh setelah hari ini aku akan melakukan amalan hanya kerana Allah’.

Dia pun tidak menambah amalan kecuali amalan yang dulu dia telah kerjakan. Setelah itu, apabila dia melalui sekelompok orang mereka berkata dengan sebutan yang baik: ‘semoga Allah merahmatinya sekarang’.

Kemudian Hasan al Bashri pun membaca ayat: “Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh, kelak Allah yang Maha Pemurah akan menanamkan dalam (hati) mereka rasa kasih-sayang.” (Tafsir Ibnu Katsir)

Kisah ini menunjukkan bahawa cara merawat penyakit riya bukanlah dengan meninggalkan amalan. Bahkan terus melakukan amalan sambil memperbaiki niat dari masa ke semasa. Sesuatu amalan yang dilakukan dengan istiqamah walau pada asalnya tidak ikhlas namun berkat istiqamah tersebut boleh menukarkannya kepada ikhlas.

Semoga Allah mengurniakan keikhlasan kepada kita dalam setiap amalan.

Kredit imej:quotesgram.com


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Ustaz Iqbal Zain

Ustaz Iqbal Zain

Ustaz Iqbal Zain merupakan seorang penceramah bebas, penterjemah ulama dari luar dan panel penceramah Pertubuhan KEMUDI. Mendalami pengajian khusus Feqah Imam Syafiee, Ilmu Tarbiyah dan Fiq-hudda’wah di Pusat Pengajian Darul Mustafa, Yamen. Kini menyambung pengajian di peringkat Master dalam bidang Ketamadunan Dan Falsafah Islam di Centre for Advanced Studies on Islam, Science and Civilisation (CASIS) di Universiti Teknologi Malaysia.

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami