Inspirasi

Aku dan Kematian 2.0

Oleh Rasyidah Rahmat  •  8 Feb 2019  •  4 min baca

Masih ingat lagikah anda tentang kisah si penggali kubur yang menangisi dosa-dosanya kerana seorang wanita di dalam artikel Aku Dan Kematian?

Terdapat banyak pengajaran yang kita boleh ambil daripada kisah ini. Oleh itu, marilah kita bersama mengikuti sambungannya pada artikel kali ini.

Tangisan Seorang Pendosa

Wahai Rasulullah, aku ini seorang penggali kubur, sejak tujuh tahun lalu. Hingga meninggalnya puteri dari seorang sahabat Ansar. Melihat kecantikan dan keindahan tubuhnya, nafsu berahiku memuncak.

Setelah kuburan sepi, aku bongkar kuburnya dan aku telanjangi mayat gadis itu. Setelah kucumbui, nafsu berahiku tidak dapat ku tahan, lalu aku setubuhinya. Saya terkejut, tiba-tiba mayat gadis itu berkata;

“Tidakkah engkau malu kepada Allah, pada hari Allah menghukum orang-orang yang berbuat zalim, sementara engkau menelanjangiku dan menyutubuhiku di antara orang-orang yang telah mati. Engkau membuatku dalam keadaan junub di hadapan Allah!”

Mendengar pengakuan dari si pemuda itu, Rasulullah S.A.W segera bangkit berdiri dan meninggalkannya, seraya berseru;

“Hai pemuda fasik, pergilah! Jangan engkau dekati aku! Nerakalah tempatmu kelak!”

Pemuda itu pun segera keluar meninggalkan rumah Rasulullah S.A.W seraya menangis. Dia berjalan dengan arah tidak menentu keluar kampung. Sampailah dia di padang pasir yang luas lagi panas.

Tujuh hari lamanya ia tidak makan dan minum kerana penyesalan dan kesedihan yang sangat mendalam hingga lemahlah keadaan tubuhnya tidak mampu lagi berjalan, lalu kemudian jatuh tersungkur di tempat itu.

Di atas pasir ia bersujud kepada Allah, lalu berdoa dan memohon ampunanNya dalam tangisnya.

“Ya Allah, aku adalah hambaMu yang telah berbuat dosa besar. Sekarang aku datang ke pintu-Mu, agar Engkau berkenan menjadi penolongku di sisi kekasih-Mu. Sungguh Engkau Maha Pemurah kepada hamba-hambaMu dan tiada tersisa harapanku kecuali kepadaMu. Ya Allah Tuhanku, sudilah menerima kehadiranku, kalau tidak datangkanlah apiMu dari sisiMu, dan bakarlah tubuhku dengan apiMu di dunia ini, daripada Kau bakar tubuhku di akhirat nanti.”

Setelah itu, Malaikat Jibril A.S datang kepada Rasulullah S.A.W. Usai menyampaikan salam dari Allah S.W.T, Jibril A.S berkata;

“Wahai Muhammad, Allah S.W.T bertanya kepadamu, “Apakah engkau yang menciptakan mahkluk?”

Rasulullah S.A.W menjawab;

“Bahkan Dialah yang menciptakan diriku dan mereka”

Jibril A.S bertanya;

“Apakah engkau memberi rezeki kepada mereka?”

Rasulullah S.A.W menjawab;

“Bahkan Dia memberi rezeki padaku dan mereka.”

Jibril A.S bertanya lagi;

“Apakah engkau menerima taubat mereka?”

Rasulullah S.A.W berkata;

“Bahkan Dia yang berhak menerima taubat dan mengampuni dosa-dosa hamba-Nya”

Jibril A.S lalu berkata, Allah berfirman kepadamu;

“Telah datang kepadamu seorang hamba-Ku dan dia menerangkan satu dosa dari beberapa dosanya, maka kamu berpaling (marah) kepadanya dari dosanya, maka bagaimana keadaan orang-orang mukmin kelak, apabila mereka datang dengan dosa banyak lagi besar ibarat gunung yang besar?

Engkau adalah utusan-Ku yang Aku utus sebagai rahmat untuk seluruh alam. Maka jadilah kamu orang yang sayang menyayangi pada semua orang yang beriman, menjadi penolong bagi orang-orang yang telah berdosa dan memaafkan keterlanjuran dan kesalahan mereka (hamba-Ku), kerana sesungguhnya Aku telah mengampunkannya (menerima taubatnya) dan dosanya.”

Kemudian Rasulullah S.A.W mengutuskan beberapa orang sahabat, maka mereka menemui pemuda tersebut lalu memberikan khabar gembira kepadanya dengan maaf dan ampunan-Nya.

Lalu, mereka membawa pemuda tersebut berjumpa Rasulullah S.A.W yang mana ketika itu baginda (Rasulullah) sedang menunaikan solat Maghrib dan mereka pun ikut di belakangnya.

Ketika Rasulullah S.A.W membaca Surah al-Fatihah yang dilanjutkan dengan Surah at-Takasur sehingga baginda membaca “Hattaa Zurtumul Maqaabir” (Kamu telah dilalaikan sehingga kamu masuk kubur), maka berteriaklah pemuda itu dengan keras sekali langsung jatuh.

Ketika mereka selesai solatnya, mereka dapati pemuda itu telah meninggal dunia. Mudah-mudahan Allah S.W.T membelas kasihannya.

Hikmah Di Sebalik Kematian

Masya-Allah! Hebatnya kasih sayang dan keampunan Allah S.W.T buat hamba-hambaNya. Jangan pernah berhenti berharap dalam menagih keredaan-Nya dalam kehidupan kita.

Sungguh, kematian itu sentiasa ada dekat dengan kita. Hanya kita yang menunggu giliran untuk kembali kepada-Nya. Bekalan amal yang bagaimanakah telah kita persiapkan?

Moga Allah S.W.T memberi kita ruang dan peluang untuk kita berlumba-lumba mengerjakan amal soleh.

Moga Allah mengakhiri kehidupan kita semua dengan husnul khotimah (pengakhiran yang baik). Amin Ya Robbal ‘alamin.


Kongsikan Artikel Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan artikel ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Rasyidah Rahmat

Rasyidah Rahmat

Suka mencuba perkara baru dan sangat meminati bidang penulisan dan membaca buku dalam semua genre. Karya pertama yang diterbitkan iaitu dalam siri antologi cerpen Negeri Terengganu. Merupakan mahasiswa tahun akhir sarjana muda syariah di UIN STS Jambi, Indonesia.

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami