Eksklusif

#10 – Buka Puasa Mukbang

Oleh Natirah Azira  •  3 May 2020

Betapa pantas masa berlalu. Sedar tak sedar kita sudah melalui malam ke-10 Ramadan.

Bulan puasa sering dikaitkan dengan makanan. Secara tradisinya, akan bercambah lah bazar-bazar Ramadan yang menjual pelbagai jenis juadah berbuka yang membuatkan kita rambang mata. Sekalipun tempoh PKP kali ini kita tidak melihat fenomena bazar Ramadan seperti sebelumnya, namun jangan pelik, tabiat membazir mungkin masih ada di rumah-rumah kita.

Ayuh kita berhenti sejenak dan berfikir – adakah kebiasaan yang bersifat pembaziran dan tidak disukai Allah ini perlu kita lazimi?

Bukankah puasa tujuannya adalah untuk mengekang hawa nafsu?

Jadi, usah kita menjadi hamba kepadanya. Nafsu perlu dijinakkan dengan kesedaran bahawa hal-hal buruk seperti pembaziran ini perlu dijauhi. Manakala latih diri untuk sentiasa merasa cukup dan bersyukur dengan rezeki yang telah ada di hadapan mata.

Fahamilah bahawa madrasah Ramadan ini tujuannya adalah menyuburkan semula takwa dengan melakukan hal-hal yang dianjurkan serta meninggalkan hal-hal yang dilarang.


Kongsikan Video Ini

Nabi Muhammad s.a.w berpesan, “sampaikanlah dariku walau satu ayat” dan “setiap kebaikan adalah sedekah.” Apabila anda kongsikan video ini, ia juga adalah sebahagian dari dakwah dan sedekah. Insyallah lebih ramai yang akan mendapat manafaat.

Natirah Azira

Beliau merupakan graduan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dalam bidang Al-Quran dan Sunnah. Pernah mendalami bidang Psikologi selama dua tahun dan sekarang sedang menyambung pengajian peringkat Ijazah Sarjana dalam bidang Kaunseling di Universiti Sains Malaysia.

Kempen Dakwah Digital

Boleh Sumbangkan RM50 Untuk Dakwah?

Bantu kami untuk mengerakkan platform dakwah digital ini dengan menerbitkan konten-konten Islamik yang mampu menyentuh jiwa insan lain agar berubah menjadi lebih baik.

Langgan Siri Tazkirah

Dapatkan siri informasi islamik yang ringan dan santai terus kepada emel anda setiap minggu dengan mengisi emel anda di bawah.

Ikuti Kami